Berkas sudah didaftarkan, mantan Kalapas Sukamiskin segera disidang

id mantan kalapas sukamiskin,disidang,di bandung, Mantan Kepala Lembaga Pemasyarakatan Sukamiskin Bandung, Wahid Husein,kpk

Berkas sudah didaftarkan, mantan Kalapas Sukamiskin segera disidang

Arsip Dua penyidik KPK menunjukan barang bukti yang disaksikan Wakil Ketua KPK Saut Situmorang saat konferensi pers terkait operasi tangkap tangan di Lapas Sukamiskin di Gedung KPK, Jakarta, Sabtu (21/7/2018). Dalam operasi tangkap tangan tersebut, KPK menetapkan empat orang tersangka yaitu Kalapas Sukamiskin Wahid Husen, staf Lapas Hendri Saputra sebagai penerima suap, Fahmi Darmawansyah terpidana korupsi, dan Andri Rahmad terpidana umum sebagai pemberi suap. Dengan barang bukti berupa uang senilai Rp279.920.000 dan USD 1.410, serta satu unit mobil Mitsubishi Triton Exceed dan satu Unit Mitsubishi Pajero Sport Dakkar. (ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga)

Bandung (Antaranews Kalteng) - Mantan Kepala Lembaga Pemasyarakatan Sukamiskin Bandung, Wahid Husein, segera disidangkan di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Bandung.

"Berkas perkara sudah didaftarkan kemarin (Rabu, 28/11)," kata Humas PN Bandung, Wasdi Permana, dihubungi melalui pesan singkat, Kamis.

Berkas pekara Wahid Husen telah didaftarkan ke PN Bandung dengan nomor 112/Pid.Sus-TPK/2018/PN BDG.

Selain mantan Kalapas Sukamiskin tersebut, tiga tersangka lainnya yakni Fahmi Dharmawansyah, Andri Rahmat, serta Hendry Saputra juga sudah didaftarkan ke PN Bandung.

Fahmi Dharmawansyah dan Andri Rahmat diduga sebagai pemberi suap berupa dua unit mobil masing-masing Mitsubishi Triton Exceed dan Mitsubishi Pajero Sport Dakar. Sementara Hendry Saputra merupakan ajudan dari Wahid Husein yang juga diduga menerima suap.

Usai didaftarkan, selanjutnya PN Bandung akan segera menunjuk majelis hakim. "Nanti ditunjuk dan ditetapkan majelisnya," kata dia.

KPK menahan Wahid Husein karena diduga telah menerima suap pemberian fasilitas mewah, izin keluar masuk Lapas bagi Fahmi Dharmawansyah saat menjabat sebagai Kalapas Sukamiskin.

Dalam operasi tangkap tangan tersebut, KPK juga mengamankan uang dengan total Rp279.920.000 dan 1.410 dolar AS, catatan penerimaan uang, dan pengiriman mobil.
 

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar