Ini olahan daging kurban yang enak dan tahan lama

id Rendang,daging,kurban,sapi,kambing

Rendang (JW Marriott Hotel Jakarta) (Istimewa)

Padang (Antaranews Kalteng) - Mengolah daging kurban menjadi rendang merupakan salah satu pilihan yang bisa diambil karena menu khas Ranah Minang itu dikenal enak dan tahan lama.

Menurut pegiat kuliner Minang Dian Anugrah di Padang, Kamis, sebelum mengolah daging kurban menjadi rendang pastikan daging sudah dibersihkan dari darah dan kotoran dengan mencucinya.

"Kemudian sebaiknya gunakan santan murni sebanyak empat hingga lima butir kelapa untuk satu kilogram daging," kata dia yang pernah berguru dengan koki William Wongso.

Untuk memasak rendang yang enak siapkan bumbu mulai dari kelapa yang sudah tua, cabai giling, bawang merah, bawang putih, kemiri, serai ?hingga jahe.

Lalu olah rempah dari bahan-bahan segar seperti pala dan ketumbar dan kalau ingin pedas gunakan 1,2 sampai dua ons cabai untuk setiap kilo daging.

Santan kelapa yang telah diperas terus diaduk dalam kuali dengan api kecil. Semua bumbu digiling halus perlahan dituangkan, dan terus diaduk agar merata dan tidak hangus.

Ia mengemukan daging kurban biasanya enak dimasak rendang karena pada umumnya berasal dari sapi yang masih muda.

"Kunci memasak rendang lebih kepada kesegaran daging, bahan dan santan serta kesabaran dalam memasaknya," ujar dia.

Menurutnya, rendang akan lebih enak jika dimasak dengan api kecil namun dalam waktu yang lama sehingga masakan matang dengan sempurna dan bumbu benar-benar meresap.

"Ketika rendang dimasak dengan api kecil terjadi proses karamelisasi, minyak santan akan keluar, bumbu meresap dan daging matang dengan sempurna sehingga diperoleh sensasi perpaduan rasa bumbu dan daging yang lembut dan spicy," katanya.

Ia mengatakan saat ini banyak rendang yang dimasak dengan cepat, hanya dalam empat jam sudah selesai, rasanya akan berbeda dengan rendang yang dimasak dengan api kecil dan dalam waktu yang panjang.

Rendang yang dimasak dengan api kecil akan menghasilkan rasa yang segar serta lebih awet karena minyak santan benar-benar sempurna keluar yang merupakan pengawet alami.
 

Pewarta :
Editor: Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar