Pemenuhan kebutuhan oksigen di Kalteng hanya mencukupi tujuh hari

id Oksigen kalteng tujuh hari, kebutuhan oksigen, kalteng, kalimantan tengah, tabung oksigen, pandemi covid 19, palangka raya, rumah sakit, fasilitas kes

Pemenuhan kebutuhan oksigen di Kalteng hanya mencukupi tujuh hari

Kadinkes Kalteng Suyuti Syamsul. (ANTARA/Muhammad Arif Hidayat)

fasilitas kesehatan di Kalimantan Tengah sudah ada yang mengalami kesulitan terkait pemenuhan kebutuhan oksigen ini, tapi bisa diatasi dengan saling meminjam
Palangka Raya (ANTARA) - Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Tengah Suyuti Syamsul mengatakan, terkait pemenuhan kebutuhan oksigen daya tahannya hanya mencukupi sekitar tujuh hari kedepan.

"Memang daya tahannya itu tinggal tujuh hari, tepatnya tujuh hari enam jam untuk se-Kalimantan Tengah," katanya di Palangka Raya, Senin.

Namun demikian, hari ini diperkirakan ada tambahan masuk dari pihak penyalur atau distributor. Ia juga sudah melaporkan kepada pimpinan, agar seperti perusahaan tambang, peleburan emas hingga besi yang mestinya memiliki persediaan oksigen, harusnya bisa dipinjam terlebih dahulu.

"Sangat berisiko kalau sampai kehabisan oksigen, karena kebutuhan oksigen terkait penanganan COVID-19 ini begitu luar biasa," tegasnya.

Suyuti menjabarkan, jika rata-rata penyakit biasa hanya menghabiskan 4-5 liter per menit, maka kalau pasien COVID-19 ada yang bahkan sampai 48 liter per menit sehingga tentu akan cepat habis.

Diakuinya fasilitas kesehatan di Kalimantan Tengah sudah ada yang mengalami kesulitan terkait pemenuhan kebutuhan oksigen ini, tapi bisa diatasi dengan saling meminjam.

Misalnya ada rumah sakit atau fasilitas kesehatan yang persediaannya masih banyak, maka bisa meminjamkannya terlebih dahulu ke fasilitas kesehatan lainnya yang kekurangan.

"Namun yang menjadi problem adalah rumah sakit yang sendirian di suatu kabupaten," jelas Suyuti.

Untuk itu pihaknya terus berupaya menangani permasalahan ini melalui berbagai cara, diantaranya dengan mendesak pihak distributor oksigen agar mampu menambah kuota.

Pemprov Kalteng pun sudah menyurati kepada berbagai sejumlah kementerian terkait kondisi tersebut, sehingga diharapkan bisa mendapatkan dukungan untuk bisa mengatasinya.

"Saya sendiri sudah menyampaikan tembusan surat itu ke Sekjen Kemenkes dan informasinya direspon untuk segera dikoordinasikan," paparnya usai mengikuti rapat koordinasi penanganan COVID-19 yang dipimpin Gubernur Kalteng Sugianto Sabran.

Suyuti berharap agar dalam waktu dekat segera mendapat tambahan lagi guna memenuhi kebutuhan oksigen khususnya dalam penanganan kasus COVID-19.

Pewarta :
Uploader : Admin 4
COPYRIGHT © ANTARA 2021