Kapal penarik tongkang terbalik di Sungai Barito, 1 ABK hilang

id kapal terbalik di sungai barito,kapal penarik tongkang terbalik di barito utara,sungai barito barito utara,bpbd barito utara ,polsek lahei

Pencarian korban tenggelam ABK kapal penarik tongkang yang tengelam di wilayah Desa Papar Pujung Kecamatan Lahei Barat, Sabtu (2/3/2019). (Ist)

Muara Teweh (ANTARA) - Sebuah kapal penarik tongkang (tugboat) Barito Indah yang menarik tongkang PT Kembang Sentosa Bersama tenggelam di pedalaman Sungai Barito antara Desa Papar Pujung dan Nihan Kecamatan Lahei Barat Kabupaten Barito Utara, akibat seorang anak buah kapal bernama Suroso (63) hilang.

"Kami baru hari ini (Sabtu) mendapat informasi dari Sekretaris Desa Nihan Anshor Fahmi yang langsung melaporkan kejadian itu di kantor Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat," kata Kasi Kedaruratan dan Logistik BPBD Barito Utara Rizali Hadi di Muara Teweh Sabtu.

Peristiwa tenggelamnya kapal tersebut pada Sabtu (2/3) dinihari sekitar pukul 01.00 WIB.

 
Lokasi tenggelamnya tongkang yang tebalik bagan bawah berada di atas atau permukaan sungai di wilayah Desa Papar Pujung Kecamatan Lahei Barat, Sabtu. (Jurnalisme warga)


Kejadian itu berawal kapal Barito Indah yang membantu kapal BG KSB 2 menarik tongkang tiba-tiba kapal tidak sanggup maju dan langsung terlipat dan terbalik diperkirakan karena menabrak batu yang ada di sungai

Kapal yang tenggelam, menarik tongkang bermuatan batu split dari Banjarmasim, Kalimantan Selatan menuju salah satu perusahaan tambang batu bara di wilayah Beras Belange Kecamatan Laung Tuhup Kabupaten Murung Raya. 

"Sore ini kami menurunkan tim dari BPBD sebanyak empat orang dengan membawa perahu karet ke Desa Nihan Hilir dan selanjutkan langsung melakukan pencarian ke tempat kejadian musibah," ujar Rizali.

Sementara Kapolsek Lahei AKP M Tomy Palayukan mengatakan saat ini korban tenggelam masih dilakukan pencarian oleh pihak Kapal di bantu orang kampung dan dan Polsek Lahei dengan menggunakan kapal warga sekitar yang di sewa dan kapal desa siap membantu apabila kekurangan transportasi untuk pencarian korban sekitar  akan tetapi sampai dengan sekarang masih belum di temukan.
   
"Pada Sabtu siang sekitar pukul 13.30 WIB keluarga korban dari Muara Laung mendatangi TKP berjumlah  tiga belas  orang adalah istri,  anak anak korban dan keluarga dekat korban," kata Tommy.

Tujuan keluarga korban mendatangi TKP adalah memastikan tentang keberadaan korban dan setelah tiba di memang benar bahwasanya telah tenggelam kemudian menunggu sampai dengan korban di temukan.

"Dari pihak kapal sampai dengan sekarang masih membantu mencari korban dan masih stand by di kapal KSB 2 yang selamat dan akan siap apabila sewaktu waktu di mintai keterangan oleh pihak kepolisian," kata Kapolsek Lahei.

 
Personil BPBD Barito Utara menyiapkan perahu karet untuk melakukan pencarian korban kapal tugboat tenggelam di Sungai Barito , Sabtu (Foto BPBD Barito Utara)




 

Pewarta :
Uploader : Admin 1
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar