Bayi dengan kondisi usus keluar butuh uluran tangan

id bayi usus keluar,usu keluar dari perut,gastroschisis,Bayi dengan kondisi usus keluar butuh uluran tangan

Bayi dengan kondisi usus keluar butuh uluran tangan

Gunawan Syahputra (kiri), saat mendengarkan penjelasan dokter spesialis beda anak Erjan Fikri MKed SpB (K) (kanan). (Antara Sumut/Nur Aprilliana Br Sitorus)

Harapan besar yang di bawanya saat tiba di RSUP Adam Malik, pada Minggu (21/7), hanya berbekal surat keterangan tidak mampu dari kelurahan...
Medan (ANTARA) - Arjun Adipati, bayi berusia 5 hari, lahir di Kecamatan Tembung, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara, dengan kondisi usus berada di luar perut (gastroschisis).

Ayah kandung Arjun, Gunawan Syahputra (30), kesehariannya hanya bekerja sebagai penjual bakso keliling, sedangkan Imelia (18) ibu Arjun hanya ibu rumah tangga. "Keseharian kami hanya makan mie instan dan telur, itu pun udah syukur kali lah. Belum lagi untuk biaya keseharian kami. Saya berharap kali ada yang mau bantu kami," ucapnya lirihdi Medan, Kamis.

Arjun yang merupakan anak pertama dari buah pernikahannya pada Agustus 2018 lalu, saat ini dirawat di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Adam Malik.

Duduk di atas sofa berwarna hitam, pria berpenghasilan Rp20 ribu hingga Rp30 ribu per hari ini, terkulai lemas saat mendengar penjelasan dr Erjan Fikri MKed SpB (K), salah satu dokter bedah anak RDUP Adam Malik, mengenai kondisi kesehatan bayinya. Seketika Gunawan tertunduk lemas saat mengetahui bahwa peluang hidup anaknya itu sangat kecil.

Harapan besar yang di bawanya saat tiba di RSUP Adam Malik, pada Minggu (21/7), hanya berbekal surat keterangan tidak mampu dari kelurahan dan Kecamatan Medan Denai, perlahan mulai berkurang.

Baca juga: Bayi kembar siam dempet Adam-Malik jalani operasi pemisahan

Gunawan yang tidak memiliki BPJS Kesehatan ataupun Jaminan Persalinan (Jampersal), hanya bisa berharap belas kasih Pemerintah.

Ia bercerita, bersama dengan istrinya yang merupakan warga asal Kepulauan Riau, tinggal di rumah petak semi permanen Jalan Denai Gg Muslimin No25, Kelurahan Tegal Sari Mandala III, Kecamatan Medan Denai. Dengan penghasilan yang jauh dari kata cukup, membuat Gunawan bingung untuk membayar biaya rumah sakit yang begitu besar.

Sementara itu Kasubbag Humas RS Adam Malik Rossario Dorothy membenarkan besarnya perawatan bayi tersebut. Namun, hingga saat ini pihak RSUP Adam Malik terus memberikan perawatan maksimal terhadap bayi tersebut. “Biayanya sangat besar, karena perawatannya di ruang rawat khusus yang diusahakan tingkat infeksinya itu tidak terlalu tinggi, karena bayinya rentan infeksi," ujarnya.

RSUP Adam Malik akan terus melayani pasien, namun mereka juga tetap mengimbau kepada masyarakat maupun pemerintah setempat agar membantu pembiayaan bayi tersebut.

Apabila nantinya tidak ada yang membantu, kata Rossario, pihak rumah sakit juga akan memberikan pilihan yang meringankan pihak keluarga. "Seberapa sanggup membayar, mencicil biaya pengobatan. Tidak kita patok harus berapa lama, dan semampunya saja. Sejauh ini rumah sakit juga belum menagih biaya apapun dari pihak keluarga karena ingin fokus pada proses pengobatan bayi tersebut," ujarnya.

Baca juga: Fakta dan mitos membedong bayi
Baca juga: Ibu pembuang bayi berhasil ditangkap polisi
Baca juga: Kebingungan yang sering dialami ibu baru

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar