Kenali penyakit kulit kronis, Dermatitis atopik atau eksim

id Dermatitis atopik,penyakit kulit,Kenali penyakit kulit kronis, Dermatitis atopik atau eksim

Kenali penyakit kulit kronis, Dermatitis atopik atau eksim

Ilustrasi anak penderita dermatitis atopik (Shutterstock)

Jakarta (ANTARA) - Dermatitis atopik adalah penyakit kulit kronis yang menimbulkan peradangan di kulit, berupa gatal yang jika terjadi terlalu lama dapat menimbulkan kulit kering serta pecah-pecah, bersisik, luka dan menebal hingga kehitaman.

“Atopik dermatitis merupakan penyakit kulit yang sering kambuh terutama pada bayi atau anak. Penyebabnya belum jelas dan banyak faktor yang mempengaruhinya,” kata dr Anna Juniawati Putri Gunawan SpKK dalam peluncuran Erha Skin Barrier Body Moisturizer di Jakarta pada Selasa.

Penyakit yang dikenal luas dengan istilah eksim tersebut bisa menimbulkan gatal parah yang bisa mengganggu aktivitas.

Karena termasuk penyakit kronis, pengidap dermatitis atopik tak akan pernah bisa sembuh, bahkan bisa kambuh jika ada pemicu.

Baca juga: Masalah kulit yang sering dialami pada usia 50 tahun ke atas

Pemicu dermatitis atopik berbeda-beda pada setiap orang, misalnya daya tahan tubuh yang menurun, debu, bulu binatang, cuaca panas atau dingin, gigitan serangga, zat tertentu, dan stres.

Dermatitis atopik diderita seumur hidup, oleh sebab itu pengobatan tak bertujuan untuk memusnahkan penyakit.

“Tapi mengatasi gejala yang timbul saat kambuh," kata dr Anna.

Selain itu, untuk menghindari munculnya penyakit ini diperlukan upaya menjaga kebersihan kulit, menghindari faktor pemicu, menjaga kelembapan kulit.

Baca juga: Awas! 7 penyakit kulit ini mudah menular

“Pelembap yang digunakan harus mengandung bahan yang identik dengan lipid penyusun skin barrier seperti ceramide, cholesterol dan fatty acid. Kandungan yang dapat menyusun kembali struktur pelindung sementara pada kulit dan merangsang tingkat produksi ceramide dengan sendirinya,” kata dr Anna.

Pengobatan akan bergantung pada gejala dan kondisi pasien.

Beberapa jenis pengobatan yang umum digunakan adalah obat oles, obat oral, dan phototherapy.

Baca juga: Sinar matahari pada jam berikut bisa sebabkan kulit gosong

Baca juga: Penyebab gatal sangat terasa pada malam hari

Baca juga: Cara merawat kulit di tengah polusi

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar