Pertamina akan lakukan pengeboran 661 sumur di Blok Rokan Riau

id Pertamina ,pengeboran 661 sumur ,Pertamina akan lakukan pengeboran 661 sumur di Blok Rokan Riau

Pertamina akan lakukan pengeboran 661 sumur di Blok Rokan Riau

Arsip-Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati (kanan) bersiap mengikuti rapat dengar pendapat dengan Komisi VII DPR di kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (5/4/2021). ANTARA FOTO/Galih Pradipta/aww. (ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA)

Jakarta (ANTARA) - PT Pertamina (Persero) merencanakan pengeboran 661 sumur minyak di Blok Rokan, Provinsi Riau, sebagai wujud dukungan terhadap program pemerintah untuk mencapai target produksi minyak mentah 1 juta barel per hari pada 2030.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati mengatakan pihaknya akan mengebor 161 sumur hingga akhir tahun 2021 ini, kemudian dilanjutkan mengebor 500 sumur pada 2022.

Baca juga: PN Jakarta Pusat tolak gugatan Serikat Pekerja Pertamina

"Pertamina berkomitmen untuk mempertahankan produksi pascaalih kelola," kata Nicke dalam sambutan virtual Alih Kelola Wilayah Kerja Rokan yang dipantau di Jakarta, Senin dini hari.

Terhitung sejak pukul 00.01 WIB, 9 Agustus 2021, operasional Blok Rokan resmi beralih dari sebelumnya dikelola PT Chevron Pacific Indonesia (CPI) kepada PT Pertamina Hulu Rokan yang merupakan anak usaha Pertamina.

Baca juga: Bumdes Batu Raya I bangun Pertamina Desa

Perseroan akan mengelola wilayah kerja seluas 6.264 kilometer persegi dengan 10 lapangan utama, yakni Minas, Duri, Bangko, Bekasal, Balam South, Kotabatak, Petani, Pematang, Petapahan dan Peger.

Lebih lanjut Nicke menambahkan bahwa pihaknya telah menetapkan anggaran investasi guna mendorong produksi migas senilai lebih dari 2 juta dolar AS hingga 2025.

Menurutnya, wilayah Blok Rokan juga memiliki potensi tidak konvensional yang dapat menunjang peningkatan produksi migas nasional.

Baca juga: Pertamina beri kemudahan dirikan usaha Pertashop

Blok Rokan merupakan salah satu wilayah kerja strategi yang telah menghasilkan lebih dari 11 miliar barel minyak sejak tahun 1951 hingga 2021.

Pada akhir Juli 2021, rata-rata produksi wilayah kerja tersebut sekitar 160,5 ribu barel per hari atau sekitar 24 persen dari produksi nasional dan 41 juta kaki kubik per hari untuk gas bumi.

Baca juga: Pertamina beri promo Bright Gas jelang Ramadhan

Baca juga: Menteri BUMN ingin nilai pasar Pertamina 2024 tembus 100 miliar dolar

Baca juga: Akibat 'illegal tapping', Pertamina Tanjung Kalsel lakukan penertiban

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2021