Harga emas ke level tertinggi akibat pengaruh virus corona

id Harga emas ,virus Corona,Harga emas ke level tertinggi akibat pengaruh virus corona

Harga emas ke level tertinggi akibat pengaruh virus corona

ILUSTRASI - Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange menetap lebih tinggi pada akhir perdagangan. ANTARA/REUTERS/am.

Jakarta (ANTARA) - Pengaruh epidemi virus Covid-19 (Corona) di Tiongkok telah mendongkrak harga emas naik ke level tertinggi dalam dua pekan mencapai 1.605,15 dolar AS per onz.

"Kondisi itu dipicu oleh permintaan untuk aset yang aman (safe haven) setelah adanya peringatan pendapatan dari raksasa teknologi AS produsen Iphone, Apple Inch," kata Branch Manager PT Solid Gold Berjangka Cabang Makassar, Kezia Pingkan D Massie di Makassar, Rabu.

Dia mengatakan, yang patut digaris bawahi bahwa kejatuhan di sektor keuangan berdasarkan Gold Market update adalah epidemi virus corona di Tiongkok yang telah mendorong Apple menyatakan pendapat dikuartal II Tahun fiskal 2020 akan lebih rendah dari prediksi sebelumnya akibat wabah Covid-19.

Kondisi itu menyebabkan gangguan suplai serta penurunan penjualan di China. Hal ini menjadi salah satu bukti dampak buruk yang ditimbulkan oleh Covid-19 tersebut.

Pasalnya, investor saat ini khawatir terhadap dampak ekonomi dari virus tersebut, sehingga membuat sentimen di pasar saat ini berkurang terhadap aset-aset yang berisiko dan membuat emas yang menyandang status "safe haven" kembali dilirik.

"Banyak investor yang beralih ke emas berjangka, sambil menunggu penanganan Corona betul-betul sudah dinyatakan aman oleh WHO," kata Pingkan.

Selain itu, kecemasan akan resesi di beberapa negara juga menjadi penopang kenaikan logam mulia.

Akibatnya, wabah virus Corona diprediksi membuat pertumbuhan ekonomi China melambat dan membuat negara-negara lainnya ikut terdampak seperti Singapura, Jerman, dan Jepang menjadi negara yang terancam mengalami resesi, karena ketiganya memiliki hubungan yang erat dengan China.

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar