Presiden Jokowi sebut TNI bertransformasi signifikan dalam 5 tahun terakhir

id Presiden Jokowi ,HUT TNI,Jokowi,TNI bertransformasi signifikan dalam 5 tahun terakhir

Presiden Jokowi sebut TNI bertransformasi signifikan dalam 5 tahun terakhir

Tangkapan layar - Presiden Joko Widodo memimpin upacara peringatan HUT ke-75 Tentara Nasional Indonesia (TNI) yang digelar di Istana Negara, Jakarta, Senin (5/10/2020) pagi. ANTARA/Tangkapan layar Youtube Sekretariat Presiden/pri.

Jakarta (ANTARA) - Presiden RI Joko Widodo menyebutkan Tentara Nasional Indonesia secara organisasi telah bertransformasi secara signifikan dalam 5 tahun terakhir dengan menghasilkan sejumlah komando gabungan, divisi, dan satuan baru.

Presiden dalam Peringatan HUT Ke-75 TNI Tahun 2020 di Istana Negara, Jakarta, Senin, menjabarkan transformasi tersebut telah melahirkan organisasi tempur baru seperti Divisi III Komando Strategis Cadangan Angakatan Darat (Kostrad), Komando Operasi III Angkatan Udara, Armada III Angkatan Laut, dan Pasukan Marinir Ke-3.

Berikutnya, kata Presiden, telah dibentuk kekuatan gabungan tiga matra TNI, yakni tiga Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Kogabwilhan), tiga skadron Drone Angkatan Udara dan Satuan Siber TNI.

"Pembentukan satuan organisasi baru TNI ini merupakan bentuk komitmen pemerintah untuk terus melakukan transformasi organisasi TNI agar TNI terus kukuh dalam menjalankan perannya," kata Presiden.

Baca juga: TNI diminta antisiapsi karakter pertempuran masa depan

Presiden menekankan bahwa transformasi organisasi TNI harus didukung pemutakhiran teknologi dan juga pengembangan kapasitas para personel yang akan mengendalikan teknologi tersebut.

Teknologi militer terus berkembang dengan cepat. Perkembangan tersebut akan memengrauhi taktik dan strategi perang masa depan.

"Kita harus terus melakukan transformasi teknologi dan personel yang mampu memahami dan memanfaatkan lompatan di bidang teknologi informasi, teknologi nano, dan teknologi kecerdasan buatan," kata Presiden.

Baca juga: Kapolri beri kejutan ke Panglima TNI di HUT Ke-75 TNI

Perkembangan semua aspek itu, lanjut Presiden, untuk mengantisipasi karakter baru pertempuran masa depan yang diyakini akan memiliki daya hancur yang lebih besar atau high level distraction.

"Pertemuan yang berjalan lebih singkat dalam menentukan pemenang dan pertempuran hibrida yang menggabungkan berbagai taktik sekaligus, baik konvensional maupun nonkonvesional, serta taktik lintas dimensi, baik sosial, politik, maupun ekonomi," kata Presiden Jokowi.

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar