Waktu yang tepat untuk periksa saat alami batuk berkepanjangan

id batuk,tak kunjung sembuh ,berkepanjangan,flu,tanggorokan,periska ke dokter

Ilustrasi batuk (Foto: Thinkstock)

Jakarta (Antaranews Kalteng) – Anda diserang batuk yang tak kunjung sembuh selama liburan, tentu sangat menganggu. Sehingga, muncul pertanyaan berapa lama batuk berlangsung? Kapan batuk itu memerlukan obat yang dijual bebas?

"Jika batuk Anda telah melewati batas 18 hari, mungkin sudah saatnya mengunjungi dokter," ujar Benjamin Kaplan, M.D., dokter penyakit dalam di Orlando Health, seperti yang dilansir medical daily, Kamis. 

Sebuah studi mengungkapkan bahwa sebagian besar pasien mengharapkan batuk paling lama berlangsung tujuh hingga sembilan hari, sekitar setengah dari jumlah hari yang disebutkan di atas. Para peneliti mencatat bagaimana hal ini dapat meningkatkan risiko penggunaan antibiotik yang tidak perlu.

Batuk kronis, didefinisikan dengan durasi batuk setidaknya enam hingga delapan minggu, merupakan indikator masalah medis yang mendasarinya. Namun, sementara durasi adalah salah satu faktor, dimana Anda harus mencatat gejala yang menyertainya yang dapat memberitahukan Anda ketika terjadi sesuatu.

Penyakit refluks gastroesofagus, misalnya, juga dapat menyebabkan batuk yang menetap tanpa sensasi perih pada dada. Anda mungkin memiliki alasan untuk mencurigai hal ini, jika Anda memiliki bau mulut dan rasa asam di mulut.

Selain itu, Dr. Kenneth Patton dari Rumah Sakit Bethesda North di Cincinnati baru-baru ini mencatat peningkatan kasus infeksi pernapasan yang buruk. Biasanya, tetesan postnasal yang bertahan lama (yang bertahan bahkan setelah infeksi) adalah penyebab batuk.

Sebagian besar pasien, katanya, datang melaporkan sesak napas yang perlahan memburuk, berbeda dari flu yang tiba-tiba datang. 

"Mereka menarik, tulang rusuk mereka bekerja keras. Anda dapat melihat otot leher mereka, Anda benar-benar dapat melihat bahwa mereka mengalami kesulitan bernapas," kata Dr. Patton.

Baca juga: Seberapa penting libur kerja saat alami pilek?

Jika Anda seorang perokok atau seseorang yang mengalami paparan kedua, Anda harus menyadari bahwa asap tembakau itu sendiri dapat memperpanjang batuk. Ada juga kemungkinan kanker paru-paru jika batuk disertai dengan nyeri dada, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, atau dahak berdarah. Jika Anda mengalami salah satu dari gejala ini, Anda harus mengunjungi dokter sesegera mungkin untuk memastikan deteksi dini.

Dalam kasus lain dari batuk kronis, dokter mungkin mencurigai asma dan akan memutuskan untuk melakukan tes fungsi paru-paru, kata Dr. Kaplan. Ada juga subtipe yang dikenal sebagai asma varian batuk yang sulit didiagnosis.

Intinya adalah bahwa Anda tidak perlu khawatir hanya karena batuk Anda telah berlangsung lebih dari sepuluh hari. Temui dokter jika Anda perhatikan bahwa itu memburuk atau tidak menanggapi obat yang dijual bebas dan pengobatan rumahan. Sebagaimana dicatat, awasi gejala-gejala yang menyertainya karena dapat membantu dokter Anda membuat diagnosis yang tepat.

Baca juga: Batuk yang bisa jadi pertanda kanker paru
Baca juga: Cara kendalikan gejala rinitis alergi

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar