Gamer pendukung demonstran diblokir

id game hearthstone,demonstran hongkong,Gamer pendukung demonstran diblokir

Gamer pendukung demonstran diblokir

Ilustrasi: Game Hearthstone. (ANTARA/Hearthstone)

Jakarta (ANTARA) - Menyusul pemblokiran pemain game pro Hearthstone oleh pengembang game Blizzard lantaran menyatakan dukungan terhadap demonstran Hong Kong, sejumlah pengembang game lain mengeluarkan peringatan keras bagi pemain, bahkan staf mereka.

Baru-baru ini, pengembang League of Legends Riot, yang dimiliki raksasa teknologi China Tencent, mengeluarkan pernyataan bahwa pihaknya telah "mengingatkan" para pemain dan pemain profesionalnya "untuk menahan diri dari mendiskusikan topik-topik ini di udara".

"Keputusan kami juga mencerminkan bahwa kami memiliki karyawan dan penggemar Riot di daerah-daerah di mana telah terjadi (atau ada risiko) kerusuhan politik dan atau sosial, termasuk tempat-tempat seperti Hong Kong," kepala global esport League of Legends, John Needham , kata dalam sebuah pernyataan yang dipublikasikan ke Twitter.

"Kami percaya kami memiliki tanggung jawab untuk melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa pernyataan atau tindakan pada platform resmi kami (dimaksudkan atau tidak) tidak meningkatkan situasi yang berpotensi sensitif."

Pernyataan Riot muncul ketika League of Legends World Championships 2019 akan digelar di Berlin, di mana babak grup turnamen akan berlangsung.

Di sini, tim dari seluruh dunia akan bertarung di MOBA. Hong Kong diwakili oleh Hong Kong Attitude. China memiliki tiga tim di acara tersebut: Invictus Gaming, FunPlus Phoenix dan Royal Never Give Up. Mewakili Taiwan adalah J Team dan ahq e-Sports Club.

Sementara itu, CEO dari perusahaan esports terbesar di dunia, ESL, telah memperingatkan staf untuk tidak membahas protes Hong Kong di platform sosialnya.

Seperti dilansir Hong Kong Free Press, co-CEO ESL dan co-founder Ralf Reichert mengirim pesan kepada lebih dari 700 karyawan di perusahaan yang berbasis di Jerman itu yang mereferensikan acara terbaru.

Di dalamnya, Reichert berkata: "Sebagai perusahaan global yang aktif di banyak negara di seluruh dunia, kami tentu saja tidak melakukan diskusi politik dan memberikan contoh terbaik dengan menjalankan nilai-nilai kami."

"Oleh karena itu, kami ingin menyarankan untuk tidak terlibat aktif dalam diskusi, terutama di media sosial," katanya dikutip dari Euro Gamer, Senin.

Seperti dilaporkan HKFP, pada bulan September ESL mengumumkan akan membentuk kemitraan dengan Huya, layanan streaming China yang didukung oleh Tencent.

Seorang juru bicara ESL menekankan staf ESL bebas untuk mengekspresikan pandangan pribadi di akun media sosial pribadi.

Berbeda dengan Riot dan ESL, pembuat Fortnite Epic Games, yang sebagian dimiliki oleh Tencent, mengatakan para pemainnya bebas untuk mengekspresikan pandangan mereka.

"Epic mendukung hak setiap orang untuk mengekspresikan pandangan mereka tentang politik dan hak asasi manusia," kata Epic dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan untuk The Verge.

"Kami tidak akan melarang atau menghukum pemain Fortnite atau pembuat konten karena berbicara tentang topik ini."

Pernyataan itu muncul setelah seminggu penuh gejolak bagi industri video game, yang di dalamnya Blizzard mendapat kecaman dari para penggemar, politisi dan bahkan stafnya sendiri karena mengeluarkan hukuman berat kepada pemain pro-Hearthstone yang menyatakan dukungannya kepada demonstran Hong Kong dalam wawancara langsung.

Wawancara telah memicu reaksi berantai yang saat ini mengalir melalui perusahaan-perusahaan video game yang melakukan bisnis di China.

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar