Banjir di Kotim terus meluas

id Banjir di Kotim mulai meluas, pemkab Kotim, bupati Kotim, Supian Hadi, banjir, Sampit, Kotim, Kotawaringin Timur

Banjir di Kotim terus meluas

Pelaksana Tugas Camat Cempaga H Dedi Purwanto (jaket dan topi hitam) bersama pejabat lainnya saat meninjau banjir di wilayahnya, Minggu (3/5/2020). ANTARA/HO-Camat Cempaga

Sampit (ANTARA) - Banjir di Kabupaten Kotawaringin Timur Kalimantan Tengah terus meluas seiring intensitas hujan yang semakin meningkat sehingga memicu sungai meluap dan merendam permukiman.

"Banjir di kecamatan kami terjadi di tiga desa. Banjir merendam jalan-jalan desa. Kami mengimbau masyarakat mewaspadai kemungkinan banjir bertambah parah," kata Pelaksana Tugas Camat Cempaga H Dedi Purwanto dihubungi dari Sampit, Minggu.

Berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kotawaringin Timur, banjir mulai melanda Kotawaringin Timur sejak awal pekan tadi. Sejumlah desa di tiga kecamatan terendam banjir akibat luapan sungai yaitu Kecamatan Tualan Hulu, Telaga Antang dan Parenggean.

Kini banjir mulai meluas, diantaranya ke Kecamatan Cempaga dan Desa Hanjalipan Kecamatan Kota Besi. Dedi menyebutkan, banjir melanda tiga desa di kecamatan yang dipimpinnya yaitu Desa Luwuk Ranggan, Patai dan Rubung Buyung, akibat curah hujan yang tinggi dan air pasang Sungai Cempaga.

Minggu pagi hingga siang, Dedi bersama unsur Forum Koordinasi Pimpinan Kecamatan setempat turun ke lokasi banjir. Mereka meninjau untuk melihat langsung kondisi banjir yang terjadi, sekaligus mendata warga terdampak banjir.

Pria yang juga menjabat Kepala Bagian Protokol dan Komunikasi Publik Sekretariat Daerah Kotawaringin Timur ini menyebutkan, banjir di Desa Patai terjadi akibat air Sungai Cempaga meluap ke jalan desa, bahkan masuk merendam rumah warga yang tinggal di pinggiran sungai. Kondisi ini terjadi dipicu curah hujan tinggi serta air kiriman dari hulu yang bersamaan dengan Sungai Cempaga yang sedang pasang.

Air mengenangi jalan Desa Patai berkisar 15 sampai 20 centimeter dan pada pasang tinggi air menggenang jalan desa diperkirakan antara 30 sampai 50 centimeter. Warga terdampak banjir terjadi di RT 09 sebanyak 48 kepala keluarga dan RT 05 sebanyak 63 kepala keluarga.

Banjir di Desa Rubung Buyung juga terjadi imbas luapan Sungai Cempaga. Banjir merendam jalan dan rumah warga di Dusun Baninan.

Banjir merendam jalan Dusun Baninan Desa Rubung Buyung kisaran 15 sampai 20 centimeter. Saat sungai pasang, tinggi air menggenangi jalan sekitar 30 sampai 50 centimeter.

Baca juga: Masyarakat abaikan protokol kesehatan, Pemkab Kotim bersiap usulkan PSBB

Warga yang terdampak banjir di Dusun Baninan yaitu RT 07 sebanyak 27 kepala keluarga, RT 08 sebanyak 61 kepala keluarga dan RT 09 sebanyak 52 kepala keluarga.

Sementara itu banjir di Desa Luwuk Ranggan berangsur surut seiring pasang air Sungai Cempaga juga mulai surut. Meski begitu masyarakat tetap waspada mengantisipasi kemungkinan banjir susulan.

Dedi mengaku sudah meminta kepala desa mendata warganya yang terkena musibah banjir. Kepala desa juga diminta segera untuk membuat posko atau rumah tinggal sementara untuk penampungan warga yang terdampak banjir serta menyiagakan relawan desa untuk tanggap darurat banjir.

"Saya mengimbau kepada masyarakat untuk tidak mandi di Sungai Cempaga sementara waktu karena derasnya arus Sungai Cempaga saat ini rawan terjadi hal tidak diinginkan. Warga juga kami imbau memindahkan terminal listrik ke tempat yang lebih tinggi untuk mencegah korsleting dan kesetrum listrik," demikian Dedi.

Baca juga: Satu lagi pasien positif COVID-19 di Kotim berhasil sembuh

Baca juga: Dua tambahan kasus positif COVID-19 di Kotim kluster Gowa


Pewarta :
Uploader : Admin 2
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar