Hidroponik bisa obati stres selama pandemi COVID-19

id hidroponik,obat stres,selama pandemi,covid-19,universitas udayana,bali

Hidroponik bisa obati stres selama pandemi COVID-19

Sayuran pockcoy yang melalui proses penanaman hidroponik, milik salah satu warga di Denpasar. ANTARA/Ayu Khania Pranisitha/am.

Denpasar (ANTARA) - Ketua Program Studi S2 Lahan Kering sekaligus Ketua Program Studi S2 Agroekoteknologi Fakultas Pertanian, Universitas Udayana, Dr. Gede Wijana mengatakan mengaplikasikan sistem hidroponik di rumah bisa membantu sebagai obat stres selama masa pandemi COVID-19.

"Hidroponik ini mampu menghasilkan kuantitas dan kualitas sayuran yang bagus dengan pemeliharaan yang baik. Jadi yang dipersiapkan adalah instalasinya, bibit, nutrisi AB mix atau racikan sendiri, pompa pengangkat larutan nutrisi dan tentu perlu listrik. Dalam pembuatan bibit perlu benih dan media penanam benih antara lain rockwool," kata Dr. Gede Wijana.

Ia mengatakan bahwa hidroponik rumahan pada dasarnya diperuntukkan untuk yang tidak punya lahan luas dan bisa diaplikasikan pada lahan yang sempit, seperti bagian emperan rumah, di taman bagian depan atau samping rumah.

Sistem menanam hidroponik rumahan ini, tidak hanya berfungsi untuk memenuhi kebutuhan sayuran sehari hari, tetapi bisa juga berfungsi sebagai seni menjadi tanaman penghias rumah, lahan untuk menyalurkan kreativitas dan sebagai obat stres.

Adapun jenis-jenis sayuran yang bisa diaplikasikan dengan sistem hidroponik diantaranya sayuran daun seperti kangkung, bayam, pockcoy, selada, seledri, dan bisa juga sayuran berbuah seperti cabe, tomat, terung, dan timun.

Ia mengatakan masing-masing tanaman memiliki perbedaan waktu untuk panen. Untuk sayuran daun dalam waktu 25 - 30 hari bisa panen sedangkan untuk sayuran buah 45 hari atau lebih waktu untuk memanen.

"Prosedur dengan sistem hidroponik ini, pertama-tama membuat bibit di rockwool, kemudian setelah umur 25 - 30 hari bisa pindahkan ke netpot dan besarkan di lobang tanam di instalasi hidroponik. Lalu berikan nutrisi AB mix di tandon, hidupkan pompa sehingga nutrisi mengalir di pipa-pipa. Jaga jangan sampai air atau larutan nutrisi habis. Selain itu, cek juga agar nutrisi tetap jalan dan panen jika sudah waktunya. Panen bisa dilakukan bertahap sesuai jenis tanaman," jelas dia.

Sementara itu, salah satu warga di wilayah Denpasar, bernama Robi juga telah mengaplikasikan sistem hidroponik ini sejak 2019. Ia mengatakan ada sisi bisnis yang bisa diperoleh dari hidroponik, terutama di masa pandemi COVID-19.

"Kalau dari sisi bisnis ada dua hal yang jadi sumbernya dari hidroponik. Pertama, menjual atau membuat instalasi media tanam, yang artinya kita menjual media tanam hidroponik, dijual paket sudah lengkap meliputi instalasi itu sendiri, benih, nutrisi, rokwoll untuk semai benih dan panduan awal menanam. Kedua, menjual hasil sayur, kalau yang instalasi besar memang tujuannya untuk memetik hasil sayur lalu dijual. Kalau saya keduanya terima pesanan instalasi dan jual sayurnya,"kata robi.

Pewarta :
Uploader : Admin 1
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar