Hasil uji klinis vaksin COVID-19 tahap pertama dan tahap kedua

id vaksin COVID-19,Hasil uji klinis vaksin COVID-19 tahap pertama dan tahap kedua,China National Pharmaceutical Group ,Wuhan Institute of Biological Prod

Hasil uji klinis vaksin COVID-19 tahap pertama dan tahap kedua

Dokumentasi - Botol kecil berlabel stiker "Vaksin COVID-19" dan jarum suntik medis, terlihat dalam ilustrasi yang diambil pada (10/4/2020). ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/pri.

Jakarta (ANTARA) - China mengungkapkan hasil uji coba klinis tahap pertama dan tahap kedua kandidat vaksin COVID-19.

Hasilnya sangat menjanjikan, baik dari segi keamanan maupun kemanjuran, demikian China National Pharmaceutical Group (Sinopharm), badan usaha milik China yang memproduksi vaksin COVID-19, dikutip sejumlah media resmi setempat, Kamis.

Vaksin yang dikembangkan oleh Wuhan Institute of Biological Products dan China National Biotec Group (CNBG), keduanya di bawah Sinopharm, itu telah melibatkan 1.120 relawan berusia 18 hingga 59 tahun dalam uji coba yang mulai dilakukan pada 12 April.

Hasilnya menunjukkan catatan keamanan yang bagus dan tidak ada dampak yang merugikan kesehatan dalam temuan uji klinis tersebut, demikian Sinopharm.

Penerima vaksin yang diberi  dua suntikan sesuai prosedur dan dosis yang berbeda telah menghasilkan kekuatan antibodi yang tinggi.

Baca juga: Kembangkan vaksin COVID-19, Indonesia dorong ASEAN-Rusia kerja sama

Bagi mereka yang menerima dua suntikan dosis menengah dengan interval antara 14 hingga 21 hari tingkat perkembangan antibodi penawarnya (serekonversi) mencapai 97,6 persen.

Sementara bagi yang menerima dua suntikan dengan interval 28 hari serekonversinya bisa mencapai 100 persen.

CNBG secara aktif mendukung kerja sama luar negeri dalam uji klinis tahap ketiga dan telah menjamin itikad baik beberapa perusahaan dan lembaga riset dari beberapa negara dalam kerja sama tersebut.

Perusahaan tersebut juga telah membangun ruang kerja produksi dengan keamanan biologi sangat ketat yang nantinya dapat membantu menjamin kelancaran distribusi vaksin dalam situasi darurat.

Baca juga: Ilmuwan Inggris mulai uji klinis vaksin COVID-19

Baca juga: Vaksin COVID-19 asal China menjanjikan saat uji coba hewan

Baca juga: Vaksin COVID-19 akan dijadikan sebagai 'barang bebas global'

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar