BNNP sebut Kalteng kemasukan 6 hingga 7 kilogram sabu per bulannya

id BNNP Kalteng,Edi Swasono ,BNNP sebut Kalteng kemasukan sabu per bulan 6 hingga 7 kilogram sabu,BNNP sebut Kalteng kemasukan 6 hingga 7 kilogram sabu p

BNNP sebut Kalteng kemasukan 6 hingga 7 kilogram sabu per bulannya

Kepala BNNP Kalteng Brigjen Pol Edi Swasono (tengah) didampingi dua pejabat instansi setempat lainnya menunjukkan sabu-sabu seberat setengah kilogram dari hasil pengungkapan empat orang pelaku yang kini sudah menjadi tersangka di Palangka Raya, Rabu (12/8/2020). ANTARA/Adi Wibowo

Palangka Raya (ANTARA) - Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi Kalimantan Tengah Brigjen Pol Edi Swasono mengatakan, peredaran narkoba jenis sabu di provinsi setempat sangatlah tinggi, hingga per bulannya bisa mencapai enam hingga tujuh kilogram sabu-sabu dari daerah luar.

"Kalteng termasuk tinggi dalam hal permintaan sabu-sabu dari daerah luar. Sebab, dari angka frekuensi orang yang terpapar narkoba di provinsi setempat mencapai sekitar 19 ribu orang," kata Edi Swasono saat jumpa pers di Palangka Raya, Rabu

Jenderal berpangkat bintang satu itu menegaskan, penindakan terhadap peredaran narkoba yang dilakukan kurir dan bandar sabu di Kalteng tersebut tidak lain untuk memutus mata rantai atau jaringan para pelaku kejahatan di bidang narkoba.

Apalagi jaringan yang masuk ke provinsi yang memiliki luas dua kali dari pulau jawa itu, rata-rata jaringan nasional dan internasional. Bahkan para pebisnis haram dibidang tersebut, juga sangat mengetahui pangsa pasar di provinsi setempat, sehingga pasokan narkoba tersebut terus disuplai.

"Kunci untuk menguranginya peredaran narkoba di Kalteng, tidak lain adalah menyembuhkan mereka yang kini sudah terpapar narkoba jenis sabu-sabu khususnya," katanya.

Edi Swasono menambahkan, apabila orang-orang yang terpapar narkoba sembuh maka permintaan sabu-sabu dari luar pun tentunya juga ikut berkurang.

Namun terbalik, ketika penyembuhan terhadap mereka yang terpapar tidak disembuhkan maka permintaan narkoba itu terus meningkat, karena dengan cara menyembuhkan para pecandu dan orang-orang yang terpapar itu adalah kunci dari salah satu memutus bisnis dan peredaran barang haram tersebut di Kalteng.

"Makanya untuk mengurangi permintaan orang-orang yang terpapar narkoba wajib disembuhkan, sehingga permintaan narkoba jenis sabu-sabu di wilayah kita tidak meningkat seperti sekarang ini," ungkapnya.

Beberapa waktu lalu BNNP Kalteng juga berhasil menangkap empat orang pemilik sabu-sabu seberat setengah kilogram. Mereka terbagi dari kurir yang berasal dari Provinsi Jawa Timur dan pemesan yang berada di Kota Sampit, Kabupaten Kotawaringin TImur.

Kini keempat orang tersebut terancam Pasal 112 Jo Pasal 114 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dan ancaman hukuman yang akan dikenakan kepada mereka minimal penjara seumur hidup atau hukuman mati.

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar