Liputan demo penolakan Omnibus Law, dua wartawan alami cedera

id Tarakan,demo penolakan Omnibus Law, Kalimantan Utara,Liputan demo penolakan Omnibus Law, dua wartawan alami cedera

Liputan demo penolakan Omnibus Law, dua wartawan alami cedera

Fotografer Radar Tarakan, Ifransyah cedera tersemprot water canon milik Polresta Tarakan saat liputan penolakan omnibus law di Gedung DPRD Tarakan, Rabu (7/10). Antara/Susylo Asmalyah

Tarakan (ANTARA) - Sebanyak dua wartawan di Tarakan, Kalimantan Utara, cedera terkena semprotan water canon Polres Tarakan saat membubarkan aksi penolakan Omnibus Law di DPRD Tarakan, Rabu.

Kedua wartawan itu adalah Ifransyah fotografer dari Radar Tarakan dan Arif kontributor TVRI. Arif mengalami cedera bagian kepala dan lengan kirinya langsung dilarikan ke Rumah Sakit Angkatan Laut Ilyas. Sementara, Ifransyah mengalami cedera tangan kanannya.

Keduanya mengalami kerugian, dimana kamera liputan mereka rusak karena kemasukan air dari semprotan dari water canon.

Demo yang dilakukan oleh aliansi mahasiswa di Tarakan yang hendak masuk di lingkungan Gedung DPRD Tarakan. Selain itu, ada korban lain yakni satu mahasiswa dan satu warga.

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar