Jokowi dorong komitmen LDII anut paradigma baru dan toleran ber-bhinneka tunggal ika

id Presiden Jokowi,Jokowi,LDII,toleran ber-bhinneka tunggal ika,Jokowi dorong komitmen LDII anut paradigma baru dan toleran ber-bhinneka tunggal ika

Jokowi dorong komitmen LDII anut paradigma baru dan toleran ber-bhinneka tunggal ika

Presiden Joko Widodo memberi sambutan secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor saat membuka Tanwir 1 Pemuda Muhammadiyah yang berlangsung di Kota Manado, Sulawesi Utara, Jumat (2/4/2021). ANTARA/HO-Biro Pers Setpres/aa. (Handout Biro Pers Sekretarian Presiden)

Komitmen LDII untuk menganut paradigma baru yang terbuka toleran bhinneka tunggal ika harus terus diteruskan dan ditingkatkan lagi,
Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendorong komitmen Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) menganut paradigma baru yang terbuka dan toleran ber-bhinneka tunggal ika.

“Komitmen LDII untuk menganut paradigma baru yang terbuka toleran bhinneka tunggal ika harus terus diteruskan dan ditingkatkan lagi,” kata Presiden Jokowi dalam acara Peresmian Pembukaan Musyawarah Nasional IX Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Tahun 2021 dari Istana Negara Jakarta, Rabu,

Presiden Jokowi juga mengapresiasi LDII dengan paradigma barunya yang sangat menghormati agama lain, dan sangat menghormati umat Islam dengan
pandangan keagamaan berbeda.

Selain itu, kata Jokowi, bersedia bekerja sama dengan ormas Islam lain, dan tentu saja jangan sampai ada sedikit pun pandangan untuk menjauh dari kelompok Islam lain.

Baca juga: Presiden Jokowi: Praktik keagamaan eksklusif harus dihindari

“Kita harus berpedoman pada ajaran keagamaan yang sejuk, ramah. Jauhi sikap tertutup, eksklusif dan Pemerintah tidak akan biarkan timbulnya sikap tidak toleran dan tertutup itu,” kata Presiden pula.

Presiden mengatakan, Pemerintah akan bersikap tegas terhadap segala bentuk intoleransi yang bisa merusak sendi kebangsaan.

“Oleh karena itu organisasi keagamaan di Indonesia harus meningkatkan moderasi beragama yang mendukung persatuan kita,” kata Presiden.

Jokowi menambahkan, Pemerintah berkomitmen dan akan terus berupaya untuk dorong moderasi beragama.

“Sikap-sikap tidak toleran apalagi disertai kekerasan fisik maupun verbal harus hilang dari bumi pertiwi. Sikap keras dalam beragama yang menimbulkan perpecahan dalam masyarakat tidak boleh ada di negeri yang kita cintai,” kata Presiden lagi.

Baca juga: Presiden Jokowi ingin peringatan BMKG semakin mudah diakses masyarakat

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar