Permohonan dan doa istri ABK KRI Nanggala-402

id KRI Nanggala-402,Madiun,Kapal Selam, Kota Madiun, Jawa Timur,perairan utara Pulau Bali,KRI Nanggala-402 hilang kontak,Helen

Permohonan dan doa istri ABK KRI Nanggala-402

Helen, istri Serda Diyut yang tercatat sebagai salah satu ABK KRI Nanggala-402 yang hilang di perairan sekitar 60 mil laut utara Pulau Bali pada Rabu dini hari (21/4/2021) dalam manuver menyelam saat ditemui wartawan di rumahnya Kota Madiun, Kamis (22/4/2021). (ANTARA/Louis Rika)

"Harapan sekaligus doa saya, juga mohon doanya kepada teman-teman Pak Diyut di seluruh Indonesia, semoga KRI Nanggala-402, Pak Diyut dan kru ABK semuanya cepat ditemukan selamat dan semuanya sehat,"
Madiun (ANTARA) - Seorang anggota TNI Angkatan Laut yang merupakan warga Kota Madiun, Jawa Timur, tercatat sebagai salah satu anak buah kapal (ABK) KRI Nanggala-402 yang hilang di perairan utara Pulau Bali, Rabu (21/4) dini hari.

Dia adalah Serda Diyut Subandriyo (37) warga Jalan Salak, Kelurahan Taman, Kecamatan Taman, Kota Madiun.

Istri Serda Diyut, Helen, ketika ditemui ANTARA di rumahnya, Kamis, membenarkan kabar tersebut.

Ia memohon doa agar suaminya dan semua ABK lainnya segera ditemukan dalam keadaan selamat.

Baca juga: Jokowi perintahkan pencarian optimal KRI Nanggala 402

"Harapan sekaligus doa saya, juga mohon doanya kepada teman-teman Pak Diyut di seluruh Indonesia, semoga KRI Nanggala-402, Pak Diyut dan kru ABK semuanya cepat ditemukan selamat dan semuanya sehat," ujarnya.

Menurut Helen, kontak terakhir dengan suaminya pada hari Selasa (20/4) sekitar pukul 22.00 WIB melalui pesan WA.

Setelah itu, dia berniat membangunkan sahur sang suami. Namun, pesan WA hanya centang satu atau belum terkirim.

"Rabu dini hari mau bangunin sahur dengan kirim pesan WA sudah centang satu. Setelah itu, dapat kabar jika KRI Nanggala dilaporkan hilang," katanya.

Baca juga: Kemhan diminta evaluasi penggunaan Alutsista tua

Kepala MI Darul Ulum Kota Madiun itu mengatakan bahwa Serda Diyut sempat pulang ke Kota Madiun pada hari Kamis (14/4), kemudian kembali ke Surabaya pada Minggu (18/4) malam.

Pada saat itu, dia ikut mengantar Diyut ke terminal untuk kembali bertugas.

Sebelum berangkat naik bus, Serda Diyut sempat menyampaikan firasat tidak enak untuk berlayar kali ini.

Namun, sebagai istri, Helen menguatkan suami agar tetap menjalankan tugas yang telah diberikan satuan.

Baca juga: Respon tiga negara bantu pencarian kapal selam KRI Nanggala-402

"Kemarin waktu mau layar itu cuma bilang, minta doanya, ya, Nda. Itu diucapkan berkali-kali oleh Pak Diyut sebelum berangkat dan tidak biasanya ia seperti itu," kata Helen.

Dalam keluarga, Serda Diyut merupakan sosok laki-laki penyayang. Dia juga dikenal sebagai anak yang patuh kepada orang tuanya.

Setiap kali hendak berlayar, Serda Diyut sering menyempatkan diri sungkem kepadxa ibunya yang tinggal di Gang Menco, Kelurahan Nambangan Lor, Kota Madiun.

Baca juga: Hingga saat ini KRI Nanggala-402 belum ditemukan

Serda Diyut memiliki dua anak, yakni seorang perempuan berusia 11 tahun dan laki-laki usia 5 tahun.

Sebelumnya, pada hari Rabu (21/4) kapal selam KRI Nanggala-402 dikabarkan hilang kontak di perairan Bali.

KRI Nanggala-402 menjadi salah satu pelaku pada misi latihan gabungan penembakan torpedo dan peluru kendali TNI AL di Laut Bali yang direncanakan dilaksanakan pada hari Kamis (22/4).

Baca juga: Kapal Selam KRI Nanggala-402 dikabarkan hilang kontak di Perairan Bali

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar