Pram/Yere berambisi balas kekalahan atas Hoki/Kobayashi di hari pertama WTF 2021

id Pram/Yere , WTF 2021,Hoki/Kobayashi,Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Rambitan,World Tour Finals 2021

Pram/Yere berambisi balas kekalahan atas Hoki/Kobayashi di hari pertama WTF 2021

Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Rambitan mengutarakan kesiapannya menghadapi Takuro Hoki/Yugo Kobayashi di fase penyisihan Grup B ganda putra World Tour Finals 2021 hari Rabu. (Antaranews/Roy Rosa Bachtiar)

Bali (ANTARA) - Pasangan Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Rambitan sangat menantikan pertemuannya dengan ganda putra asal Jepang, Takuro Hoki/Yugo Kobayashi pada fase penyisihan Grup B turnamen World Tour Finals 2021 yang akan terjadi pada Rabu malam.

Ganda putra tuan rumah ini sebelumnya mengaku berambisi untuk membalas kekalahan alias revans dari pertemuan sebelumnya di babak 16 besar Indonesia Open pekan lalu.

"Hasil undiannya menurut saya dan Pram tidak terlalu berat. Kalau bertemu Hoki/Kobayashi sudah pernah, dan di pertandingan kemarin ramai (ketat) juga," kata Yere soal pertandingannya, Selasa.

Dalam fase penyisihan Grup B, ganda putra peringkat ke-27 ini harus bersaing dengan Takuro Hoki/Yugo Kobayashi (Jepang), Ong Yew Sin/Teo Ee Yi (Malaysia) dan Christo Popov/Toma Junior Popov (Prancis) untuk lolos ke semifinal.

Baca juga: Empat wakil Indonesia lolos di ajang World Tour Finals 2021

Saat ditemui selepas sesi latihan, Pram/Yere menunjukkan tingkat percaya diri yang tinggi menjelang pertarungannya di turnamen elit akhir tahun yang hanya diikuti delapan pebulu tangkis terbaik di setiap nomornya.

"Bagus sih bisa bertemu Hoki/Kobayashi, semoga bisa revans dari mereka," kata Pram menambahkan.

Soal Popov bersaudara, Pram/Yere optimistis bisa mengulangi kemenangan seperti pertemuan sebelumnya di Spain Masters 2021 Mei lalu. Begitu pula dengan Hoki/Kobayashi, Pram/Yere yakin tidak akan menelan kekalahan dari ganda putra asal Jepang itu.

Baca juga: Indonesia raih satu gelar Indonesia Open lewat Minions

"Sebelumnya sudah pernah lawan Popov dan menang. Kalau bertemu Hoki/Kobayashi juga sudah, di pertemuan besok yakin bisa menang dan ramai lagi," tutur Yeremia.

Sementara dengan Ong Yew/Teo Ee, ganda putra tuan rumah belum tahu secara pasti kemampuan lawannya karena pertemuannya di WTF adalah yang pertama bagi mereka.

Untuk lawan terakhir, Pram/Yere akan berkonsultasi dengan pelatih dan Kevin/Marcus sebagai seniornya yang sudah pernah menghadapi ganda putra asal Malaysia itu.

Baca juga: Kekalahan Hendra/Ahsan dari Hoki/Kobayashi dipengaruhi karena ini

"Kalau yang dari Malaysia belum pernah ketemu. Nanti akan coba tanya-tanya ke Mas Kevin atau Koh Sinyo untuk caranya. Karena mereka yang sudah pernah ketemu," ungkap Yeremia.

Sebagai persiapan, pasangan yang dijuluki "the Prayer" ini hanya akan memperbanyak istirahat dan memastikan asupan makanan mereka terjaga dengan baik sebelum pertandingan hari pertama.

"Persiapannya harus jaga fisik supaya tenaganya tidak habis, jangan begadang. Lalu makan juga harus banyak," Yere menyebutkan.

Baca juga: Indonesia tanpa gelar, Jepang bawa tiga titel di Indonesia Masters

Baca juga: Minions gagal pertahankan gelar Indonesia Masters usai dikalahkan Hoki/Kobayashi

Baca juga: Final Indonesia Masters, Hoki/Kobayashi tak gentar hadapi Kevin/Marcus

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2021