Presiden Mesir Abdel Fatah Al Sisi Tidak Bisa Hadiri HUT KAA

id Presiden Mesir Abdel Fatah Al Sisi Tidak Bisa Hadiri HUT KAA

Presiden Mesir Abdel Fatah Al Sisi Tidak Bisa Hadiri HUT KAA

Presiden Mesir, Abdel Fattah Al-Sisi (REUTERS)Istimewa

Kairo (ANTARA News) - Presiden Mesir Abdel Fatah Al Sisi berhalangan memenuhi undangan Presiden Joko Widodo untuk menghadiri Pertemuan Puncak HUT ke-60 Konferensi Asia Afrika (KAA) di Bandung pada 22-24 April 2015.

"Dengan rasa menyesal saya belum bisa memenuhi undangan Presiden Indonesia, namun saya merencanakan akan melakukan kunjungan resmi dalam ke Indonesia dalam waktu dekat," kata Presiden Sisi saat menerima Utusan Khusus Presiden RI, Alwi Shihab, di kantor Presiden Sisi, Istana Ettihadia, Kairo, Sabtu.

Alwi Shihab secara khusus diutus Presiden Jokowi untuk menyampaikan undangan kepada Presiden Sisi guna menghadiri perhelatan akbar KAA di Bandung pada bulan depan.

Dalam penyampaian undangan tersebut, Alwi Shihab didampingi Duta Besar RI untuk Mesir Nurfaizi Suwandi, Direktur Urusan Timur Tengah Kementerian Luar Negeri RI, Nur Aulia.

"Presiden Sisi menyambut baik undangan Presiden Jokowi, namun KAA Bandung tersebut bertepatan dengan acara kenegaraan yang sudah terjadwal sebelumnya," kata Alwi kepada ANTARA Kairo usai pertemuan.

Kendati demikian, Presiden Sisi mengungkapkan rencananya untuk melakukan kunjungan resmi ke Indonesia dalam waktu dekat.

Ketika ditanya, kapan tepatnya rencana kunjungan Presiden Sisi ke Indonesia, Alwi mengatakan dalam waktu dekat, paling lambat sebelum akhir tahun ini.

Terkait undangan Jokowi, Presiden Sisi berjanji akan mengirim delegasi tingkat tinggi untuk menghadiri HUT Ke-60 KAA yang dijadwalkan akan digelar di Bandung itu.

Dalam jumpa pers dengan wartawan Mesir di KBRI Kairo setelah pertemuan, mantan Menlu RI lulusan Universitas Al Azhar, Kairo, itu menggambarkan pertemuannya dengan orang nomor wahid di Mesir tersebut berlangsung hangat.

"Presiden Sisi menerima kami dengan hangat. Durasi pertemuan pun diperpanjang, yang sedianya hanya 20 menit, namun diperpanjang hingga 45 menit, dari jam 10:00-10:45, dan diselingi dengan jamuan sarapan," ujar Alwi.

Selain masalah politik, Presiden Sisi juga menyinggung perlunya Indonesia dan Mesir meningkatkan kerja sama di bidang ekonomi, khususnya di sektor investasi dan perdagangan.

Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) Indonesia yang diolah Fungsi Ekonomi dan Atase Perdagangan KBRI Kairo, total perdagangan RI-Mesir pada 2014 tercatat meningkat 21,02 persen menjadi 1,486 miliar dolar AS pada 2014 dibandingkan dengan 1,228 miliar dolar pada 2013.

Alwi Shihab mengungkapkan bahwa sebanyak 30 pengusaha Mesir akan menghadiri HUT 60 KAA untuk menjajaki kerja sama dengan mitra mereka dari negara-negara Asia-Afrika.

Pewarta :
Editor : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Komentar