Alasan Game Boy selalu dicintai meski sudah berusia 30 tahun

id Game Boy , Nintendo merilis Game Boy,Alasan Game Boy selalu dicintai meski sudah berusia 30 tahun

ilustrasi (Pixabay)

Jakarta (ANTARA) - Bagi generasi 90-an pasti kenal dengan Game Boy. Tiga puluh tahun lalu, Nintendo merilis Game Boy, konsol video game genggam pertamanya.

Di awal peluncurannya pada 1989, Game Boy baru dijual di Jepang dengan harga 12.500 yen (sekitar 94 dolar AS).

Nintendo awalnya menawarkan empat game untuk Game Boy baru yakni Super Mario Land, Baseball, Alleyway, dan Yakuman (game mahjong), tetapi jumlah judul yang tersedia bertambah dengan cepat menjadi ratusan.

Setahun kemudian, Game Boy merambah AS dengan harga 89,99 dolar dengan senjata rahasia --Tetris sebagai game paketnya.

Menjual lebih dari satu juta unit selama musim Natal pertama, Game Boy terbukti sukses di AS, dan kesuksesan itu tidak berumur pendek.

Sampai saat ini, Nintendo telah menjual 118,69 juta unit Game Boy asli (tidak termasuk Game Boy Advance) di seluruh dunia, menjadikannya dinasti berjalan terpanjang dalam bisnis video game.

Arstechnica melansir ada enam alasan mengapa Game Boy mendominasi pasar permainan video handheld selama tiga dekade.

1. Tetris

Saat ini, sudah jadi hukum wajib pemasaran bahwa setiap platform perangkat keras baru membutuhkan "aplikasi mematikan" untuk bisa benar-benar berhasil.

Dalam kasus Game Boy, Tetris mengisi peran itu dengan sempurna.

Balok-susun klasik yang ditemukan oleh Alexey Pajitnov mudah dimainkan dalam sesi singkat, dan grafisnya yang sederhana dan sebagian besar permainan non-aksi terbukti sempurna untuk kemampuan layar terbatas Game Boy.

Tetris awalnya tidak diperuntukan bagi Game Boy, --Pajitnov menciptakannya untuk PC pada tahun 1985--, tetapi Game Boy membuatnya menjadi mainstream.

Pada akhirnya, Tetris terbukti sangat populer sehingga dengan cepat mendorong penjualan konsol genggam Nintendo hingga jutaan.

2. Ketahanan baterai

Game Boy asli konon punya ketahanan masa pakai baterai 10 hingga 30 jam pada empat baterai AA, menurut sumber yang berbeda.

Nintendo mampu punya masa pakai baterai yang awet ini dengan menggunakan layar monokrom non-backlit dan prosesor 8-bit berdaya rendah di perangkat genggam pertamanya.

Sebaliknya, para pesaing Nintendo terobsesi dengan tampilan LCD dengan lampu latar berwarna dan lebih banyak prosesor gemuk.

NEC TurboExpress, Sega Game Gear, dan Atari Lynx hanya berhasil memeras 2-5 jam waktu bermain dengan 6 baterai AA, yang bisa membuktikan cukup mahal bagi pemiliknya dari waktu ke waktu.

Dari sudut pandang desain perangkat keras, perhatian pertama Nintendo terhadap Game Boy selalu tampak seperti daya tahan baterai. Masuk akal, karena portabilitas perangkat elektronik berhubungan langsung dengan berapa lama Anda dapat menggunakannya tanpa ditambatkan ke kabel listrik.

Jadi saat Nintendo ingin menambah warna pada garis Game Boy, Nintendo butuh waktu hingga sembilan tahun.

Kenapa butuh waktu lama? Nintendo dengan bijak menunggu hingga dapat menyediakan layar LCD warna dan berdaya rendah yang tidak hanya akan menjaga biaya Game Boy Color tetap rendah, tetapi juga memberinya masa pakai baterai yang lama.

Sementara pesaing awal Game Boy memiliki tampilan yang unggul secara teknologi dan lebih banyak kekuatan pemrosesan, konsumen memilih Game Boy sebagian besar karena biaya operasi yang lebih rendah --lebih sedikit baterai untuk dibeli-- dan portabilitas yang lebih besar karena penggunaan baterai yang ekonomis.

3. Merek Nintendo

Selain daya tahan baterai, Game Boy memiliki keunggulan besar di belakangnya yang tidak dimiliki oleh pesaingnya yaitu nama merek monster "Nintendo" yang mendominasi 80 persen pasar video game.

Konsol rumah 8-bit Nintendo, Nintendo Entertainment System (dan Famicom, mitra Jepang-nya), berada di dekat puncak popularitasnya antara 1989 dan 1991, tahun-tahun penting dalam perang perangkat genggam.

Konsumen di kedua sisi Pasifik mempercayai nama Nintendo untuk menghadirkan pengalaman bermain game yang berkualitas tinggi.

Mereka tahu bahwa mereka dapat mengandalkan Nintendo untuk menyediakan perangkat lunak kelas dunia untuk konsol baru, terutama berkat serangkaian waralaba populer yang patut ditiru seperti Super Mario Bros, Zelda, Metroid, dan Kid Icarus.

4. Harga

Game Boy dijual seharga 89,95 dolar saat diluncurkan di AS. Bandingkan dengan pesaing terdekatnya saat diluncurkan seperti TurboExpress dijual seharga 249,99 dolar, Game Gear 149,99 dolar, dan Lynx 189,95 doalr.

Nintendo mampu menawarkan Game Boy dengan harga lebih murah terutama karena layar LCD monokrom non-backlit yang lebih murah.

Game Boy juga memperoleh keuntungan dari para pesaingnya dalam total biaya kepemilikan. Seperti yang disebutkan sebelumnya, biaya untuk mengoperasikan Nintendo lebih sedikit lantaran penggunaan baterai yang lebih lama.

Harga peluncuran bukan satu-satunya faktor dalam kesuksesan Game Boy. Seiring waktu, Nintendo terus menurunkan harga konsol portabel karena biaya produksi menurun, membuat Game Boy terjangkau dan harganya kompetitif meskipun ada peningkatan signifikan dalam teknologi.

5. Pokemon

Tetris mungkin menjadi bintang bagi penyuka Game Boy, tetapi kehadiran Pokemon membuatnya statusnya menjadi legendaris.

Monster yang mengumpulkan RPG untuk Game Boy asli mampu terjual 20 juta kopi, gabungan di AS dan Jepang, juga membuktikan bahwa platform Game Boy yang menua masih relevan pada akhir 1990-an.

Nintendo juga masih eksis untuk perangkat genggam pada saat itu, terbukti sangat penting dalam menghadapi generasi baru platform portabel seperti Neo Geo Pocket, Bandai Wonderswan, dan Tiger Game.com yang telah mempelajari beberapa trik dari wunderkind portable milik Nintendo.

Karena tidak memiliki permainan mutlak yang harus dimiliki seperti Pokemon, para pesaing portabel baru dengan cepat berjatuhan.

6. Fleksibilitas

Sepanjang dua dekade pertama sejarahnya, Game Boy jelas merupakan perangkat keras waralaba yang selalu memperbaiki diri.

Seiring perkembangan teknologi, Nintendo secara teratur menyegarkan konsol genggamnya untuk memberikan usia baterai yang lebih baik, tampilan yang lebih tajam, dan bentuk yang lebih ringkas.

Pada 2009, Nintendo telah merilis tujuh model berbeda dalam seri Game Boy yakni Game Boy, Game Boy Pocket, Game Boy Light (hanya Jepang), Game Boy Color, Game Boy Advance , Game Boy Advance SP, dan Game Boy Micro.

Dalam tujuh model tersebut, Nintendo memberikan banyak variasi warna dan bahkan beberapa revisi perangkat keras kecil.

Nintendo juga merilis tiga adapter konsol rumah yang memungkinkan pengguna untuk memainkan permainan Game Boy di TV, yaitu Super Game Boy dan Super Game Boy 2 (Jepang) untuk Super NES, dan Game Boy Player untuk GameCube.

Saat ini, dominasi Nintendo dalam bisnis game genggam berlanjut dengan jajaran konsol Nintendo DS.

Nintendo DS diluncurkan pada 2004 dengan kompatibilitas Game Boy Advance mundur sebagai fitur utama, membuat DS penerus spiritual untuk garis Game Boy. Bahkan dengan DS yang menjadi sorotan, Nintendo masih menjual Game Boy Micro, versi ringkas dari Game Boy Advance.

Jadi bahkan sekarang, nama "Game Boy" tetap hidup. Sayangnya, Nintendo memilih untuk menghapus kompatibilitas Game Boy Advance dari perangkat genggam terbarunya, Nintendo DSi.

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar