Polisi curigai beberapa orang diduga pembuang bayi di Palangka Raya

id pemkot palangka raya,pemerintah kota,dinas sosial,terduga pelaku pembuang bayi jalan mahir mahar,palangka raya,polres palangka raya,sila utami bhayang

Polisi dan sejumlah tenaga medis RS Siloam dan RSUD dr Doris Sylvanus mengevakuasi bayi perempuan yang diduga sengaja dibuang ke semak-semak oleh orang tuanya di kawasan Jalan Mahir Mahar lingkar luar, Sabtu (1/6/2019). (FOTO ANTARA/Adi Wibowo)

Palangka Raya (ANTARA) - Dari hasil penyelidikan Kepolisian Resor Palangka Raya, Kalimantan Tengah terhadap pelaku pembuang bayi di semak-semak Jalan Mahir Mahar beberapa waktu lalu, dicurigai beberapa orang yang salah satunya diduga merupakan ibu kandung dari bayi berjenis kelamin perempuan tersebut.

"Benar, ada beberapa orang yang sudah kami curigai sebagai ibu dari bayi yang dibuang di semak-semak pada Sabtu (1/6). Diantaranya saat ini belum pulang dari mudik saat Lebaran," kata Kapolres Palangka Raya AKBP Timbul RK Siregar, Jumat.

Sebelum ditemukannya bayi malang tersebut di semak-semak, orang yang dicurigai tersebut sedang hamil. Namun pihaknya tidak berani bertindak terlalu cepat dan masih mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya.

Pihaknya secara selektif memilah informasi yang didapat, agar apa yang dilakukan petugas tidak salah. Nantinya akan dilakukan pemanggilan kepada mereka yang dicurigai untuk dilakukan pemeriksaan oleh penyidik.

Perwira berpangkat melati dua itu menegaskan, apabila nantinya terbukti orang yang selama ini dicurigai melakukan hal tersebut, maka yang bersangkutan bisa dikenakan tindak pidana dan kurungan penjara selama empat tahun.

"Empat tahun, apabila si bayi masih hidup, sedangkan apabila bayi yang dibuang sudah meninggal maka ancaman hukuman yang diberikan kepada pelakunya paling lama sekitar 12 tahun penjara," terangnya.

Mengenai kondisi si bayi yang diberi nama Sila Utami Bhayangkari itu, setiap harinya saat ini terus membaik. Bahkan banyak masyarakat serta pejabat di lingkup Pemerintah Provinsi Kalteng, hingga anggota DPRD provinsi maupun Bupati Lamandau juga ingin mengadopsi bayi berperawakan gemuk dan berparas cantik tersebut.

"Mengenai hal itu bisa ditanyakan kepada Dinas Sosial Kota Palangka Raya lebih lanjutnya. Yang jelas kami terus berusaha untuk mengungkap kasus pembuangan bayi tersebut hingga dapat ditemukan pelakunya," ungkapnya.

Pewarta :
Uploader : Admin 4
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar