Berhubungan intim setelah kena serangan jantung, bolehkah?

id Berhubungan intim setelah kena serangan jantung,serangan jantung,penyakit jantung,berhubungan badan

Berhubungan intim setelah kena serangan jantung, bolehkah?

Pria mengalami serangan jantung saat olahraga (ANTARA/Shutterstock)

Jakarta (ANTARA) - Orang yang sudah terkena serangan jantung bisa kembali melakukan aktivitas sehari-hari, termasuk berhubungan intim dengan pasangan sah-nya, namun ada syaratnya.

"Pasien setelah serangan jantung atau penyakit jantung koroner bukan berarti pasien cacat, ada proses namanya pemulihan, dia bisa hidup normal, kembali beraktivitas, berhubungan seksual dengan pasangan. Tetapi harus mengukur kapan," ujar ujar dokter spesialis jantung dan pembuluh farah, konsultan kardiologi intervensi dan konsultan elektrofisiologi Eka Hospital Bekasi, Ignatius Yansen NG dalam diskusi via daring, Jumat.

Dia tak bisa langsung serta merta kembali ke rutinitas kegiatannya, tetapi harus melalui pemulihan lalu mendapatkan evaluasi dari dokter. Tahap inilah yang bisa menentukan kapan pasien bisa kembali melakukan kegiatan sehari-harinya.

"Kalau kapastias fungsional sudah baik, aktivitas seksual biasa tidak ada hambatan," kata Yansen.

Baca juga: Cara konsumsi cokelat agar bagus untuk pembuluh darah jantung

Sebelumnya, dr Dito Anurogo pernah mengungkapkan dalam tulisannya, serangan jantung terjadi setiap 43 detik saat aliran darah pembawa oksigen ke otot jantung terganggu atau tersumbat. Sumbatan ini bisa disebabkan timbunan kolesterol, lemak atau lainnya yang membentuk plak di pembuluh arteri koroner.

Gejala yang dialami penderita bisa beragam namun umumnya nyeri atau rasa tak nyaman di dada, sakit kepala, muncul keringat dingin, mual atau muntah, seperti yang pernah dialami selebritas Jeremy Tety pada tahun 2016.

"Pernah main tenis kayak keleyengan, kok kayak gempa bumi, asam lambung naik. Di situ perlahan-lahan minggir, menyandar di pagar, minum minuman panas lalu normal lagi. Beberapa hari kemudian syuting muntah-muntah sepajang jalan sampai rumah," kata Jeremy.

Hasil pemeriksaan dokter menunjukkan ada penyumbatan di pembuluh darahnya, salah satunya terletak di bawah jantung. Jeremy lalu mendapatkan tindakan katerisasi hingga pemasangan ring di jantungnya.

Baca juga: Benarkah rokok elektrik tingkatkan tekanan darah dan jantung?

Baca juga: Usia 20 tahun jadi waktu yang tepat untuk periksa kesehatan jantung

Baca juga: Diet yang tepat untuk penderita masalah jantung

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar