Nissan kurangi emisi CO2 dengan kembangkan teknologi e-POWER

id Nissan,emisi co2,Nissan kurangi emisi CO2 dengan kembangkan teknologi e-POWER

Nissan kurangi emisi CO2 dengan kembangkan teknologi e-POWER

Ilustrasi kendaraan listrik (ANTARA/Ho)

Jakarta (ANTARA) - Nissan Motor Co mengatakan bahwa pihaknya telah mencapai terobosan dalam mencapai efisiensi termal 50 persen dengan teknologi hibrida e-POWER yang sedang dikembangkan, yang dapat mengarah pada pengurangan lebih lanjut emisi CO2 mobil.

Dilansir Reuters, Minggu, Nissan mengatakan bahwa tingkat efisiensi termal baru ini akan meningkatkan konsumsi bahan bakar sebesar 25 persen melebihi tingkat efisiensi termal 40 persen pada mesin e-POWER mendatang.

“Pendekatan terbaru Nissan untuk pengembangan mesin telah meningkatkan standar ke level terdepan di dunia, mempercepat melewati kisaran rata-rata industri otomotif saat ini dari efisiensi termal 40 persen, sehingga memungkinkan untuk lebih mengurangi emisi CO2 kendaraan,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Nissan tidak mengungkapkan kapan teknologi e-POWER dengan efisiensi termal 50 persen akan diluncurkan.

Baca juga: Nissan sesuaikan produksi di Jepang pasca gempa bumi

Toshihiro Hirai, wakil presiden senior divisi teknik powertrain dan EV di Nissan, mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat (26/2) bahwa pabrikan mobil tersebut memaksimalkan efisiensi termal e-POWER untuk mengurangi emisi CO2 saat mengemudi.

E-POWER pertama kali diperkenalkan di Jepang pada tahun 2016, menggunakan mesin bensin untuk mengisi baterai yang menggerakkan kendaraan.

“Butuh waktu 50 tahun untuk meningkatkan efisiensi termal (mesin konvensional) dari 30 persen menjadi 40 persen,” kata Hirai.

“Tapi dengan e-POWER, kami bisa meningkatkannya menjadi 50 persen dalam beberapa tahun. Itu telah menjadi target komunitas teknik,” katanya, menggambarkan level itu sebagai “tujuan akhir yang menantang”.

Untuk mencapai hal ini, Nissan mengatakan memperkuat aliran gas dalam silinder dan pengapian, yang membakar campuran udara-bahan bakar yang lebih encer pada rasio kompresi tinggi.

“Tanpa membangun teknologi fundamental ini, kami tidak dapat mencapai netralitas karbon,” kata Hirai.

Produsen mobil itu mengatakan bulan lalu bahwa semua model barunya di pasar utama akan dialiri listrik pada awal 2030-an untuk mencapai netralitas karbon pada 2050.

Nissan juga mengatakan mengharapkan penjualan lebih dari satu juta kendaraan listrik per tahun pada akhir tahun fiskal 2023.

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar