Polisi panggil Twitter India terkait video viral

id Twitter,Polisi panggil Twitter India terkait video viral,video viral twitter

Polisi panggil Twitter India terkait video viral

Aplikasi Twitter dimuat di sebuah gawai dalam foto ilustrasi yang diambil di Los Angeles, California, AS, Senin (22/7/2019). ANTARA/REUTERS/Mike Blake/am.

Jakarta (ANTARA) - Kepolisian India memanggil petinggi Twitter di negara tersebut karena dituduh tidak menghentikan video kekerasan yang viral di platform tersebut.

Polisi di Ghaziabad, bagian utara Uttar Pradesh, menangani kasus video yang viral di Twitter. Dalam video tersebut, tampak beberapa orang memukuli lelaki tua dan memotong jenggotnya.

Baca juga: Twitter diminta patuhi UU TI

"Beberapa orang menggunakan akun Twitter mereka untuk menyebarkan kebencian dan permusuhan di masyarakat. Twitter tidak bertanggung jawab," demikian bunyi surat panggilan yang ditinjau Reuters, Jumat.

Polisi di Ghaziabad memanggil kepala Twitter di India, Manish Maheshwari untuk memenuhi panggilan kepolisian dalam tujuh hari setelah tanggal surat tersebut.

Twitter menolak berkomentar untuk kasus ini.

Menteri Teknologi India, Ravei Shankar Prasad, beberapa waktu lalu menyatakan Twitter tidak mematauhi aturan baru di negara tersebut.

Jika tidak patuh, menurut aturan di India, perusahaan harus bertanggung jawab terhadap konten yang diunggah pengguna dan dapat dijatuhi hukuman.

Baca juga: Penduduk desa India berdoa pada 'dewi corona' demi selamatkan diri dari virus

Baca juga: Pria 76 tahun yang punya 39 istri meninggal dunia

Baca juga: PUBG Mobile kembali ke India dengan serangkaian pembaruan

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar