Menkeu Hong Kong tawarkan peluang bagi Indonesia terkait pembiayaan investasi hijau

id Menkeu Hong Kong ,investasi hijau,Paul Chan Mo-Po,Bahlil Lahadalia ,Kalteng,investasi,Menteri Investasi

Menkeu Hong Kong tawarkan peluang bagi Indonesia terkait pembiayaan investasi hijau

Pertemuan Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia dengan Menteri Keuangan Hong Kong Paul Chan Mo-Po di sela World Economic Forum (WEF) Annual Meeting 2023 di Davos, Swiss, Kamis (19/1/2023). ANTARA/HO-Kementerian Investasi/BKPM/am.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Keuangan (Menkeu) Hong Kong Paul Chan Mo-Po menawarkan peluang bagi Indonesia terkait pembiayaan investasi hijau atau ramah lingkungan pada pertemuan dengan Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia di Davos, Swiss.

Pada pertemuan di sela-sela agenda World Economic Forum (WEF) pada 19 Januari 2023 itu Menkeu Paul menyampaikan Indonesia dan Hong Kong selalu menjadi mitra yang baik di bidang investasi dan perdagangan. 

"Kami juga ingin menawarkan kesempatan kepada Indonesia untuk memanfaatkan posisi Hong Kong sebagai pusat/hub keuangan global. Pada tahun lalu kami menjadi negara nomor satu di Asia dengan nilai pembiayaan ramah lingkungan terbesar yang mencapai 65-67 juta dolar AS. Jika ada proyek yang memerlukan pembiayaan hijau, mohon infokan kepada kami dan pasti akan kami bantu," ungkap Paul dalam keterangan di Jakarta, Sabtu.

Baca juga: Bahlil bahas peluang investasi baterai listrik dengan Menkeu Polandia

Menteri Investasi Bahlil Lahadalia pun menyambut peluang pembiayaan investasi hijau dari Hong Kong yang disampaikan Paul Chan Mo-Po itu.

"Kami menyambut baik investasi pembiayaan di sektor energi ramah lingkungan karena hal tersebut menjadi bagian penting dari skala prioritas Pemerintah Indonesia. Ekonomi hijau memang sedang tumbuh, namun aliran investasinya tidak merata, terutama ke negara-negara berkembang. Hubungan baik antara kedua negara ini bisa dipererat melalui pembiayaan investasi ramah lingkungan," kata Bahlil.

Menurut Bahlil, pembiayaan ramah lingkungan masih bisa dioptimalkan di wilayah Asia Tenggara. Ditambah lagi, Indonesia memiliki sejumlah proyek investasi ramah lingkungan, termasuk di dalamnya terkait dengan transisi energi dan pengembangan ekosistem baterai kendaraan listrik. 

Baca juga: Bahlil bahas investasi di IKN dengan eks Perdana Menteri Inggris Tony Blair

Di sisi lain Indonesia sendiri juga tengah mendorong investasi penciptaan nilai tambah melalui hilirisasi yang berorientasi pada energi dan industri hijau ramah lingkungan.

Berdasarkan data Kementerian Investasi/BKPM, realisasi investasi Hong Kong di Indonesia selama 5 tahun terakhir mencapai 19 juta dolar AS dengan tiga sektor realisasi investasi tertinggi yaitu industri logam dasar, barang logam, bukan mesin, dan peralatannya (9,67 juta dolar AS); sektor listrik, gas, dan air (3,14 juta dolar AS); serta perumahan, kawasan industri, dan perkantoran (1,92 juta dolar AS).

Baca juga: Bahlil Lahadalia optimis pemerintah capai target bangun ekosistem baterai mobil listrik

Baca juga: Target investasi Rp1.400 triliun tidak mudah, kata Menteri Bahlil

Baca juga: Kementerian Investasi tawarkan proyek senilai Rp37,32 triliun ke para investor

Baca juga: Alasan Softbank mundur dari IKN

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2023