Pelaku penusukan pendeta di Pulang Pisau ditemukan tewas

id Pemkab pulpis, pemerintah pulang pisau, penusukan pendeta, rm, gangguan jiwa, sakit jiwa, ketakutan

Pelaku penusukan pendeta di Pulang Pisau ditemukan tewas

Jasad RM yang tewas setelah terjatuh dari pohon dan menenggelamkan diri di Sungai Anjir Kalampan, Pulang Pisau, Minggu, (23/6/2019). (Foto Polsek Kahayan Hilir)

Pulang Pisau (ANTARA) - Pelaku penusukan pendeta di Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah yang berinisial RM akhirnya ditemukan tewas pada Minggu (23/6) sekitar pukul 07.00 WIB.

RM lebih memilih menenggelamkan diri di Sungai Anjir Kalampan usai terjatuh dari sebuah pohon, setelah sebelumnya melalui upaya negosiasi bersama kepolisian dan keluarganya untuk menyerahkan diri.

"Lebih baik mati dari pada ditangkap oleh polisi. Itu adalah kata-kata yang diucapkan RM,” kata saudara RM yang bernama Hardi di Pulang Pisau, Minggu.

RM berasal dari Desa Matajang, Kelurahan Timpuseng, Kecamatan Camba, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan. Sebelum melakukan perjalanan menuju perkebunan kelapa sawit di Kabupaten Kotawaringin Timur bersama rombongan sekitar 20 orang, RM masih dalam keadaan normal bahkan aktif menggunakan media sosial.

Namun dalam beberapa hari terakhir saat RM mencoba berkomunikasi dengan orang tua mereka, tampaknya pembicaraan yang dilakukan RM sudah tidak nyambung lagi. RM merasa ketakutan, seolah-olah ada orang yang ingin membunuhnya hingga akhirnya keluarga pun memutuskan untuk menjemputnya pulang.

Baca juga: Ini identitas pelaku penusukan pendeta di Pulang Pisau

Baca juga: Seorang pendeta di Pulang Pisau ditusuk orang tak dikenal


Hardi menjelaskan, RM adalah sosok pendiam dan hanya bersekolah hingga tamat SD. Rasa ketakutan dan cerita tidak jelas yang diperolehnya selama perjalanan itu, membuat karakter dan kejiwaan RM berubah.

Hingga pada akhirnya pihak keluarga menerima kabar terakhir, yaitu RM melakukan penusukan menggunakan sebuah kayu kepada pendeta bernama Daron A Unjung (57) yang hanya berniat menyapanya saja.

"Kami pun hanya bisa pasrah saat RM lebih memilih menenggelamkan dirinya, paling tidak keluarga bisa melihat jasadnya," ungkapnya.

Kapolsek Kahayan Hilir Iptu Sugiharso memimpin proses evakuasi penemuan jasad pelaku. Jasadnya tersangkut kait yang sengaja dibuat oleh warga yang ikut dalam pencarian itu. Jasad RM langsung dibawa ke RSUD Pulang Pisau sebelum diserahkan kepada pihak keluarga.
 

Pewarta :
Uploader : Admin 4
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar