Yulfira/Jauza langsung tersisih di kejuaraan dunia BWF

id Yulfira/Jauza langsung tersisih,Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis BWF,Babak pertama kejuaraan dunia BWF, Yulfira/Jauza langsung tersisih

Yulfira/Jauza langsung tersisih di kejuaraan dunia BWF

Ganda Putri Indonesia Jauza Fadhila Sugiarto (kanan) dan Yulfira Barkah (kiri) berusaha mengembalikan kok ke ganda putri Thailand Puttita Supajirakul dan Sapsire Taerattanachai pada babak pertama Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis 2019 di St. Jakobshalle, Basel, Swiss, Senin (19/8/2019). (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak)

Basel, Swiss (ANTARA) - Ganda putri Indonesia Yulfira Barkah/Jauza Fadhila Sugiarto langsung tersisih dari Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis BWF 2019 setelah kalah pada putaran pertama.

Pada pertandingan yang digelar di St. Jakobshalle Basel, Swiss, Senin, Yulfira/Jauza kalah dua gim langsung 14-21, 15-21 dari pasangan Thailand Puttita Supajirakul/Sapsiree Taerattanachai.

Pasangan tersebut hanya mampu mengimbangi lawan pada awal gim saja sebelum akhirnya tertinggal dan dan tidak mampu mengejar angka lawan, baik pada gim pertama maupun kedua.

Pelatih ganda putri Eng Hian menilai pasangan asuhannya tersebut seharusnya bisa bermain lebih dari yang mereka tampilkan dalam pertandingan tersebut.

Baca juga: Fitriani menang mudah atas pemain Jerman Yvonne Li

"Untuk hasil akhir saya nggak bisa guarantee (jamin), harus menang, enggak, pasangan Thailand juga pasangan bagus, tetapi paling enggak bisa memberi perlawanan lebih dari yang hari ini diperlihatkan, karena kemampuan mereka saya lihat seharusnya bisa lebih dari yang ditampilkan," kata Eng Hian.

Dalam pertandingan berdurasi 46 menit itu, Eng Hian melihat bahwa ganda putri peringkat 31 dunia tersebut bermain dengan fighting spirit yang tanggung, sering ragu-ragu dan takut capek.

Sementara secara teknis ia menganggap bahwa kapasitas pasangan tersebut memang baru sampai di situ, sehingga, kata dia, mereka harus ekstra kerja keras lagi.

"Jadi evaluasinya mereka masih harus ekstra kerja keras lagi, disiplin dirinya, tujuan mereka latihan, kesiapan, itu yang harus ditingkatkan lagi," ujar pelatih ganda putri tersebut.

Indonesia masih punya dua ganda putri lainnya yang berlaga pada Kejuaraan Dunia yakni pasangan unggula kelima Greysia Polii/Apriyani Rahayu serta unggulan 14 Della Destiara Haris/Rizki Amelia Pradipta yang keduanya mendapat bye pada putaran pertama.

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar