Ini tanggapan Pemprov Kalteng terkait bantuan satgas karhutla dari Jakarta

id Pemprov kalteng, kalteng, kalimantan tengah, palangka raya, sekda, fahrizal fitri, satgas karhutla, jakarta, karhutla, kebakaran hutan, kebakaran laha

Ini tanggapan Pemprov Kalteng terkait bantuan satgas karhutla dari Jakarta

Sekda Kalteng (kanan) usai mengikuti shalat istisqa di Masjid Darussalam, Palangka Raya, Kamis, (19/9/2019). (ANTARA/Muhammad Arif Hidayat)

Palangka Raya (ANTARA) - Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Tengah Fahrizal Fitri mengaku telah menerima informasi, terkait adanya rencana pengiriman bantuan satuan petugas kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang berasal dari Jakarta yang dialihkan dari Riau.

"Memang kami ada menerima informasi itu, namun hingga saat ini belum ada komunikasi yang dilakukan. Semuanya akan kami sampaikan kepada pimpinan," katanya usai mengikuti shalat istisqa di Masjid Darussalam Palangka Raya, Kamis.

Kemudian pihaknya juga menerima informasi, yakni adanya rencana Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) RI yang akan mengirimkan petugas untuk melakukan survei ke lapangan terkait pelaksanaan bantuan sekolah sehat.

Bantuan sekolah sehat itu, dialokasikan untuk 10 ruangan, berupa bantuan kipas angin, penutup kaca maupun ventilasi dan peralatan yang diperlukan lainnya. Namun terkait rencana dan kedatangan tersebut, pemprov juga masih belum ada melakukan komunikasi secara langsung.

Lebih lanjut Fahrizal mengungkapkan, saat ini pemprov telah menyampaikan usulan kepada pemerintah pusat, untuk dilakukannya penambahan bantuan peralatan pemadam kebakaran.

"Bantuan peralatan yang kami usulkan seperti tangki dengan kapasitas 16 ton, 10 ton hingga 5 ton, termasuk berbagai perlengkapan pendukung lainnya untuk pemadaman," jelasnya.

Apabila telah dipenuhi dan pihaknya terima, maka akan didistribusikan kepada seluruh wilayah di Kalteng, disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan masing-masing daerah. Selain itu, pihaknya juga telah meminta bantuan personel tambahan kepada pemerintah pusat.

Sementara itu terkait kebijakan libur sekolah, pemprov masih akan melihat dan mengevaluasi kondisi kabut asap dalam satu hingga dua hari kedepan. Apakah nantinya masa libur sekolah kembali diperpanjang ataukah tidak.

"Kami akan sesuaikan kondisi nantinya, apakah kabut asap masih tebal maupun pekat ataukah sudah berkurang. Yang jelas, dalam hal itu kami tentu mengutamakan kesehatan para peserta didik," tuturnya kepada ANTARA.

Pewarta :
Uploader : Admin 4
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar