Yasonna mengundurkan diri dari Menteri Hukum dan HAM

id Yasonna H Laoly,Yasonna mengundurkan diri dari Menteri Hukum dan HAM

Yasonna mengundurkan diri dari Menteri Hukum dan HAM

Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly (tengah) memberikan keterangan pers di Jakarta, Jumat (20/9/2019). ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/pd.

Jakarta (ANTARA) - Yasonna H Laoly mengirimkan surat pengunduran diri sebagai Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) kepada Presiden Joko Widodo karena akan dilantik sebagai anggota DPR periode 2019-2024.

"Saya dapat konfirmasi memang betul menyerahkan surat pengunduran diri karena akan dilantik jadi anggota DPR, tidak boleh rangkap jabatan," kata Staf Khusus Presiden Adita Irawati di Jakarta, Jumat.

Dalam surat tertanggal 27 September 2019 tersebut, Yasonna mengatakan "mohon perkenan izin Bapak Presiden, Saya mengajukan permohonan pengunduran diri sebagai Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia terhitung mulai 1 Oktober 2019," demikan Yasonna sampaikan.

Surat tersebut bernomor M.HH.UM.01.01-168 dengan sifat segera.

Baca juga: Menkum HAM Yasonna bungkam terkait opsi penerbitan Perppu UU KPK

Baca juga: KPK periksa dua saksi proses penganggaran proyek KTP-el Yasonna Laoly dan Taufiq Effendi


"Hal ini berkaitan dengan terpilihnya saya sebagai anggota DPR RI daerah pemilihan Sumatera Utara I serta tidak diperbolehkan rangkap jabatan sesuai dengan pasal 23 UU No 39 Tahun 2008 tentang Kementerian Negara," kata Yasonna.

Pasal tersebut menyatakan "Menteri dilarang merangkap jabatan sebagai pejabat negara lainnya sesuai dengan Peraturan Perundang-undangan".

Yasonna juga mengucapkan terima kasih atas kesempatannya ditunjuk sebagai Menkumham.

"Saya mengucapkan terima kasih atas kesempatan dan kepercayaan dari Bapak Presiden yang telah menunjuk saya sebagai Menkumham pada kabinet kerja Joko Widodo-Jusuf Kalla serta atas dukungan selama saya menjabat. Saya memohon maaf apabila selama menjabat sebagai menteri terdapat banyak kekurangan dan kelemahan," kata Yasonna.

Surat itu ditembuskan kepada Wapres Jusuf Kalla, pimpinan DPR, Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, dan Sekretaris Kabinet Pramono Anung.

Baca juga: Yasonna bantah berkonflik dengan Arif terkait pelayanan

Baca juga: Negara hemat Rp184 juta, 130.383 narapidana peroleh remisi

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar