Sejumlah karyawan rumah sakit keracunan makanan

id Cianjur ,keracunan makanan, Sejumlah karyawan rumah sakit keracunan makanan,RSUD Cianjur,Jawa Barat

Sejumlah karyawan rumah sakit keracunan makanan

Seorang karyawan RSUd Cianjur, Jawa Barat, terpaksa menjalani perawatan intensiv karena mengalami keracunan setelah meminum susu yang diberikan rumah sakit sebagai makanan tambahan (ANTARA/Ahmad Fikri)

Cianjur (ANTARA) - Penggelola Koperasi Karyawan Mitra Bakti RSUD Cianjur, Jawa Barat, sebagai pengelola konsumsi pegawai rumah sakit, mengakui ada kelalaian dalam pemeriksaan masa kadaluarsa makanan yang akan didistribusikan untuk karyawan.

Sekretaris Koperasi Karyawan Mitra Bakti, Agus Nurdin pada wartawan Selasa, mengatakan setiap hari pihaknya memberikan konsumsi tambahan untuk pegawai terutama yang bertugas malam hari atau shift 3.

"Untuk karyawan shift malam diberikan makanan tambahan mie instan dan susu. Kelalaian kami tidak memastikan apakah susu yang diterima dari distributor masih layak atau tidak," katanya.

Ia menjelaskan, setiap jenis makanan dan minuman yang dibagikan dibeli langsung dari distributor atau toko yang sudah bisa memasok barang. Sebelum dibagikan biasanya, petugas koperasi melakukan pemeriksaan.

"Ada kelalaian dari petugas yang jaga malam tidak mengontrol masa berlaku produk susu yang akan dibagikan. Sesuai SOP diperiksa dari awal pembelian, pengiriman dan ketika barang datang," katanya.

Setelah dilakukan pemeriksaan dari beberapa dus susu yang datang hanya satu dus sebanyak 24 buah susu yang kadaluarsa, sedangkan yang lainnya masa kadaluarsanya masih lama.

"Keracunan yang menimpa sejumlah karyawan rumah sakit diduga akibat susu kadaluarsa akan menjadi bahan evaluasi pihak koperasi agar lebih teliti setiap produk yang masuk dan akan didistribusikan," katanya.

Namun pihaknya juga menduga terjadi kesalahan dari pihak distributor susu karena barang yang masuk biasanya dipesan sepekan sebelum didistribusikan.

"Kemungkinan susu sudah masuk masa kadaluarsa sejak dari distributor karena masa berlaku sampai Agustus. Pihak distributor dan Indomilk akan datang untuk klarifikasi dan bertanggungjawab," katanya.

Seperti diberitakan sejumlah karyawan RSUD Cianjur mengalami keracunan dan satu orang diantaranya harus mendapatkan perawatan intensif setelah meminum susu kadaluarsa yang diberikan pihak manajemen.

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar