Kasus penyerangan Menkopolhukam Wiranto tak ganggu pelantikan Presiden

id Penusukan Wiranto,penyerangan Menkopolhukam Wiranto,pelantikan Presiden,Pandeglang

Kasus penyerangan Menkopolhukam Wiranto tak ganggu pelantikan Presiden

Pihak keluarga, Rahayu menceritakan Fitria Diana pelaku penusukan Menko Polhukam Wiranto saat dipasang garis polisi di rumahnya di Desa Sitanggal RT 007 RW 002, Brebes, Jawa Tengah, Kamis (10/10/2019). ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah/ama.

Jakarta (ANTARA) - Pakar Komunikasi Politik dari Universitas Pelita Harapan Emrus Sihombing menyakini peristiwa penyerangan terhadap Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Wiranto tidak akan mengganggu proses pelantikan presiden dan wakil presiden .

"Saya kira pelantikan Bapak Joko Widodo akan terus berjalan tidak akan terganggu karena peristiwa ini," kata dia saat dihubungi di Jakarta, Kamis.

Menurut dia, insiden penyerangan terhadap mantan ajudan Presiden Soeharto tersebut tidak akan berpengaruh besar terhadap agenda-agenda politik nasional ke depannya.

Baca juga: Kondisi terkini Wiranto setelah insiden penusukan
 
Pelaku penusukan Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan RI H Wiranto yang tinggal di Kampung Sawah Desa Menes Kecamatan Menes,Pandeglang tertutup dan tidak bergaul dengan tetangga.


Karena, ia meyakini bangsa Indonesia jauh lebih besar dan kuat serta tidak akan kalah dengan peristiwa-peristiwa seperti penyerangan Wiranto yang menggunakan benda tajam.

Meskipun demikian, pemerintah terutama aparat keamanan diminta untuk tetap selalu siaga demi kenyamanan dan keselamatan masyarakat.

"Tetapi tidak boleh juga dianggap remeh, harus menjadi bahan bagi kita bersama untuk melakukan investigasi kepada pelaku," katanya.

Baca juga: Penyerang Wiranto dikenal suka ceramahi tetangga dan taat beribadah

Baca juga: Kondisi terkini Wiranto setelah insiden penusukan


Baca juga: Flash - Menko Polhukam Wiranto ditusuk orang tidak dikenal

Lebih jauh, Emrus melihat investigasi kepada pelaku penyerangan Wiranto merupakan momen untuk menggali secara detail terkait motifnya. Hal itu akan berguna bagi pemerintah sebagai bahan evaluasi ke depannya.

Setelah itu, pihak-pihak terkait harus segera mencarikan pokok persoalan serta menyelesaikannya dengan mengedepankan kepentingan bangsa dan negara.

Sebelumnya, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo membenarkan bahwa terjadi insiden penusukan oleh seorang pria terhadap Menkopolhukam Wiranto di Alun-alun Menes, Desa Purwaraja, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Banten.

Insiden terjadi saat Wiranto bersama rombongan hendak meninggalkan Lapangan Alun-alun Menes.

Baca juga: Dua orang diduga serang Wiranto diamankan polisi

Baca juga: Penusukan Wiranto bukti nyata ancaman pembunuhan

Baca juga: Wiranto terkena dua tusukan di perut

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar