Dua sekolah di Lamandau tak kebagian tunjangan, guru pedalaman menjerit

id Kabupaten Lamandau,Lamandau,Pemkab Lamandau,guru pedalaman tak dapat tunjangan

Dua sekolah di Lamandau tak kebagian tunjangan, guru pedalaman menjerit

Mendikbud Muhadjir Effendy (menggunakan baju batik) berfoto bersama dengan para guru yang dikirim ke Malaysia di Jakarta, Kamis (17/10/2019). ANTARA/Indriani/am.

"Saya mendapat penjelasan kalau belasan guru yang tidak mendapatkan tunjangan tersebut lantaran ada gangguan terhadap server pusat, sehingga data nama mereka tidak tervalidasi
Nanga Bulik (ANTARA) - Belasan guru di dua sekolah di Kabupaten Lamandau, Kalimantan Tengah, yakni SD Jemuat dan SD Negeri Kina pada 2019 ini tidak mendapatkan tunjangan daerah khusus atau terpencil.

Kepala Sekolah SDN Kina, Kecamatan Batang Kawa, Kabupaten Lamandau Ridwan,  Kamis, mengatakan tunjangan khusus itu sebenarnya sangat diperlukan karena belasan guru mengajar berada di daerah pelosok dan pedalaman yang jarakanya sangat jauh dari ibu kota kabupaten.

"Di SD Kina ada lima guru yang tidak kebagian tunjangan khusus, dan di SD Jemuat ada enam guru. Dua sekolah ini sama-sama jauh dari perkotaan," kata Ridwan.

Menurutnya, dengan tidak mendapatkannya tunjangan khusus dari pemerintah daerah, belasan guru semakin kesulitan dalam mengatasi kebutuhan mereka, padahal tunjangan tersebut sangat dibutuhkan oleh para guru agar mereka betah untuk terus mengabdi di daerah pedalaman, ditengah segala keterbatasan yang dihadapi sehari - hari, seperti susahnya akses infrastruktur jalan, ketiadaan signal telepon seluler, dan ketiadaan jaringan listrik.

Ridwan menggambarkan betapa sulitnya para guru yang bertugas di pedalaman, karena untuk mencapai ibukota kabupaten para guru di desa ini harus menempuh jarak sekitar 200 kilometer jauhnya.

Baca juga: Perputaran uang di Festival Babukung 2019 mencapai miliaran rupiah

Praktis dengan medan yang sulit tersebut, para guru harus merogoh kocek hingga Rp2 juta bila melakukan perjalanan pulang pergi untuk keperluan mendesak ke ibukota kabupaten.

"Bahkan kami harus melalui jalur sungai, dan melewati jalan darat yang tidak nyaman untuk dilewati, tapi kami tetap jalani untuk mengabdi guna mencerdaskan anak-anak didik kami," ungkapnya.

Disebutkan, pada tahun sebelumnya guru - guru yang berada di pedalaman masih mendapatkan tunjangan desa terpencil dan tertinggal, sebesar satu bulan gaji, dan itu diterima setiap bulan, namun tahun  ini nama mereka tidak ada dalam daftar penerima tunjangan.

Pria yang sejak  1987 ini mengabdikan diri sebagai guru itu mengaku sudah empat kali melakukan koordinasi dengan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan setempat, namun tidak membuahkan hasil, padahal untuk bolak balik memperjuangkan hak para guru tersebut ia harus mengeluarkan biaya yang tidak sedikit.

"Saya mendapat penjelasan kalau belasan guru yang tidak mendapatkan tunjangan tersebut lantaran ada gangguan terhadap server pusat, sehingga data nama mereka tidak tervalidasi, dan kalau alasan itu kami minta dilakukan peninjauan ulang karena sangat merugikan kami," demikian Ridwan.

Baca juga: Marukan mendaftar ke Demokrat dan Nasdem maju di Pilkada Kalteng

Baca juga: Persiapan IBAB Kalteng 2019 capai 80 persen

Pewarta :
Uploader : Admin 3
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar