Tahun depan Datsun Indonesia berhenti produksi

id Datsun berhenti,Datsun Indonesia berhenti produksi

Tahun depan Datsun Indonesia berhenti produksi

Mobil Datsun GO+ dipamerkan saat peluncurannya dalam acara "World Premiere All-New Datsun GO+" di Jakarta, Selasa (17/9). Datsun GO+ diluncurkan bersama Datsun GO dengan harga pasaran di bawah Rp100 juta dan akan diproduksi secara lokal di pabrik Nissan Motor Indonesia di Purwakarta. ANTARAFOTO/Fanny Octavianus/mes/13.

Jakarta (ANTARA) - Produksi Datsun di Indonesia sepertinya akan berakhir tahun depan setelah induk perusahaan mereka, Nissan, berencana mengubah strategi bisnisnya di Nusantara.

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika Kementerian Perindustrian (Kemenperin) Harjanto mengatakan bahwa Nissan sedang mencari waktu yang tepat untuk melaporkan secara resmi detail rencana dan perkembangan bisnisnya kepada Kementerian Perindustrian.

"Nissan akan menghentikan produksi Datsun Go dan Datsun Go+ pada Januari 2020 lantaran skala penjualan dibawah skala ekonomi," kata Harjanto melalui pesan WhatsApp, Selasa.

Kendati demikian, Nissan akan semakin fokus untuk melanjutkan kegiatan manufakatur di Indonesia.

"Selanjutnya Nissan akan fokus melakukan lokalisasi dan pendalaman komponen utama berupa engine New Livina," kata Harjanto.

Baca juga: Kurang berikan keuntungan, Nissan lepas merek Datsun
 
Datsun Cross (ANTARA News/Alviansyah)


Tanpa Datsun, Nissan juga akan mengembangkan kendaraan elektrifikasi yang menjadi andalan mereka melalui model Leaf dengan teknologi e-Power.

"Strategi Nissan ke depan juga akan mengembangkan core model kendaraan dengan teknologi elektrifikasi power train seperti LEAF dan e-Power Model," kata Putu.

"Eksplorasi melaui pilot proyek dan studi pemanfaatan fasilitas CKD untuk assembling model e-Power juga tengah dilakukan," ujar dia.

Sampai berita ini ditayangkan, ANTARA masih menunggu konfirmasi dari Nissan Indonesia terkait rencana itu.

Baca juga: Datsun akan dilepas dari Nissan
 
Carlos Ghosn saat peluncuran Datsun Go di India. (https://commons.wikimedia.org)


Rencana pemulihan

Reuters pada bulan lalu sudah mewartakan bahwa Nissan Motor Co Ltd kemungkinan akan melepas merek Datsun sebagai salah satu upaya untuk meningkatkan laba perusahaan.

"Kami perlu memetakan skema pemulihan, tetapi masalahnya justru semakin dalam," kata salah satu sumber tentang masalah yang dihadapi Nissan, Rabu (23/10).

Pemangkasan merek yang kurang memberikan keuntungan untuk perusahaan itu disebut sebagai "rencana pemulihan kinerja".

Pelepasan Datsun juga dianggap sebagai terobosan tajam pada strategi Nissan untuk mengejar target penjualan di Amerika Serikat dan pasar utama lainnya.
 
FILE PHOTO: The 'Datsun Go' is pictured after its launch in Gurgaon on the outskirts of New Delhi July 15, 2013. REUTERS/Adnan Abidi (REUTERS/Adnan Abidi)


Sementara, narasumber kedua mengatakan pabrik Datsun di beberapa negara kecuali China, sedang dipantau oleh kantor pusat, dan kemungkinan akan dibatasi produksinya.

Datsun merupakan merek yang dihidupkan kembali pada era Carlos Ghosn untuk pasar negara berkembang. Datsun pernah berhenti berproduksi pada era 1980-an.

Pusat produksi Datsun tersebar di Indonesia, India, dan Rusia.

Di Indonesia, misalnya, setelah melewati awal yang baik, penjualan Datsun justru memakan penjualan produk utama Nissan.

"Kami akhirnya mendorong dua merek utama di dalam sebuah pasar dengan pangsa pasar satu atau dua persen. Anda tidak bisa melakukan itu," kata salah satu sumber yang menambahkan bahwa hasil yang sama diraih di India, Afrika Selatan dan Rusia.
 

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar