Jumlah spesies burung di Indonesia hingga awal 2020 bertambah

id burung,spesies burung,spesies burung di Indonesia ,Jumlah spesies burung di Indonesia hingga awal 2020 bertambah

Jumlah spesies burung di Indonesia hingga awal 2020 bertambah

Arsip-Sekelompok burung camar laut (famili Laridae) memakan ikan yang terjaring nelayan tradisional i perairan pantai Kampung Jawa, Banda Aceh, Rabu (12/2/2020). Para nelayan itu menyatakan kehadiran burung camar laut merupakan pertanda bahwa di perairan pantai tersebut terdapat banyak ikan. ANTARA FOTO/Ampelsa/aww.

Jakarta (ANTARA) - Organisasi nirlaba Burung Indonesia mencatat jumlah spesies burung di Indonesia hingga awal 2020 bertambah menjadi 1.794 spesies.

"Catatan ini mencakup empat spesies yang dikeluarkan dari daftar, tetapi terdapat 21 spesies baru yang tercatat," kata Research and Communication Officer Burung Indonesia Achmad Ridha Junaid dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Jumat.

Ridha mengatakan bahwa 21 spesies burung yang baru tercatat meliputi tujuh spesies yang baru dideskripsikan dan 14 spesies dari hasil pemisahan spesies sebelumnya.

Spesies burung yang baru dideskripsikan antara lain burung Myzomela alor atau Myzomela prawiradilagae dan burung cabai kacamata atau Dicaeum dayakorum.

Baca juga: Kawasan Dolly Surabaya disulap jadi Pasar Burung

Myzomela alor yang diumumkan sebagai spesies baru pada Oktober 2019 merupakan burung endemis Pulau Alor yang menghuni habitat pegunungan pada ketinggian 900 meter hingga 1.270 meter di atas permukaan laut.

Sementara burung cabai kacamata atau spectacled flowerpecker dinamai Dicaeum dayakorum sebagai penghormatan kepada suku Dayak yang memiliki pengetahuan lokal luar biasa tentang flora dan fauna di tanah kelahiran mereka.

"Lima spesies burung baru lainnya adalah kipasan peleng, cikrak peleng, ceret taliabu, myzomela taliabu, dan cikrak taliabu dari Pulau Peleng, Sulawesi Tengah, dan Pulau Taliabu, Maluku Utara," kata Ridha.

Baca juga: Kalkun di negara ini terdeteksi flu burung

Ia juga mengemukakan perihal spesies baru hasil pemisahan spesies yang meliputi tiga spesies burung uncal atau merpati, tiga spesies nuri, satu spesies merbah atau cucak, tiga spesies sikatan, dan empat spesies burung kacamata.

Selain itu, menurut dia, ada empat spesies yang sebelumnya dianggap sebagai spesies tersendiri namun setelah diteliti ternyata merupakan subspesies dari spesies yang telah dikenal sebelumnya.

"Misalnya, sikatan tanajampea atau Cyornis djampeanus yang sebelumnya dikenal sebagai spesies endemis Pulau Tanajampea, ternyata masih memiliki kemiripan dengan sikatan sulawesi atau Cyornis omissus sehingga dikelompokkan sebagai spesies yang sama," katanya.

Baca juga: Sarang burung walet dipromosikan lewat kompetisi masak

Baca juga: Indonesia - China tingkatkan perdagangan sarang burung walet

Baca juga: Sedikitnya 74 ekor burung langka diselundupkan ke Surabaya berhasil digagalkan

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar