Museum Prajurit China kembali dibuka untuk umum

id museum prajurit,terakota,kota xi'an,china

Museum Prajurit China kembali dibuka untuk umum

Museum Prajurit Terakota peninggalan Dinasti Qin di Kota Xi'an, Provinsi Shaanxi, China. (ANTARA/M. Irfan Ilmie)

Jakarta (ANTARA) - Museum Prajurit Terakota peninggalan Qinshihuang, dinasti pertama China, di Kota Xi'an, kembali dibuka untuk umum setelah ditutup lebih dari dua bulan akibat berjangkitnya wabah COVID-19.

Wisatawan sudah boleh memesan tiket objek wisata peninggalan pendiri China yang hidup pada era 221-206 sebelum Masehi yang telah ditetapkan sebagai cagar budaya oleh UNESCO itu.

Namun untuk pemandu hanya tersedia versi audio otomatis, tidak seperti biasanya terdapat banyak pemandu wisata di pintu masuk yang menawarkan jasa.

Hanya 8.000 pengunjung yang boleh mengunjungi situs yang berada di Ibu Kota Provinsi Shaanxi itu setiap hari, namun rombongan wisatawan termasuk dalam pengecualian, demikian pernyataan dinas pariwisata setempat yang beredar di media lokal, Minggu.

Di situs yang berjarak sekitar 36 kilometer dari pusat Kota Xi'an itu tersimpan sedikitnya 8.000 unit patung prajurit era Dinasti Qin.

Sekitar 6.000 patung seukuran orang dewasa yang terbuat dari tanah liat itu tersimpan di pit pertama, sedangkan 2.000 sisanya di pit kedua.

Dalam satu tahun, Patung Prajurit Terakota itu dikunjungi sekitar 8,2 juta wisatawan, baik domestik maupun mancanegara.

Xi'an yang merupakan Ibu Kota China kuno tersebut merupakan salah satu tujuan wisata internasional di daratan Tiongkok selain Beijing dan Shanghai.

Beberapa hari sebelumnya, Tembok Besar sektor Badaling di Beijing juga dibuka untuk umum setelah ditutup lebih dari dua bulan akibat virus yang telah membunuh ribuan warga China itu. Demikian pula dengan Disneyland di Shanghai. 

Pewarta :
Uploader : Admin 1
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar