Twitter temukan kembali cuitan bermasalah dari Presiden Trump

id Presiden Trump,Twitter ,Twitter temukan kembali cuitan bermasalah dari Presiden Trump

Twitter temukan kembali cuitan bermasalah dari Presiden Trump

Presiden AS, Donald Trump. (Antaranews)

Jakarta (ANTARA) - Twitter kembali memberikan label pada cuitan Presiden Amerika Serikat Donald Trump karena melanggar aturan mereka yang berkaitan dengan kekerasan.

Presiden Trump melalui akun pribadi @realDonaldTrump mencuit soal "Autonomous Zone", setelah demonstran anti-rasisme menyatakan "Black House Autonomous Zone". Deklarasi tersebut terjadi setelah area Seattle diambil alih oleh aktivis bernama Capitol Hill Organized Protest atau Capitol Hill Autonomous Zone, di dean gerja St. John Episcopal dekat Gedung Putih.

Baca juga: Twitter menilai unggahan Trump bersifat manipulasi

"Tidak akan pernah ada 'Autonomous Zone" di Washington D.C, selama saya menjadi Presiden kalian. Jika mereka mencoba, mereka akan bertemu dengan tentara yang serius," kata Trump.

Twitter menandai cuitan tersebut sebagai ancaman sehingga menyembunyikan cuitan tersebut dari publik, namun, tidak dihapus.

Juru bicara Twitter menyatakan mereka sudah menginformasikan CEO Jack DOrsey sebelum memberikan label pada cuitan Trump.

Cuitan Presiden Trump juga pernah mendapatkan label yang menandakan bermasalah, tentang aksi protes menentang rasisme di AS yang dipicu kematian seorang kulit hitam George Floyd.

Twitter melabeli cuitan Trump sebagai "glorifikasi kekerasan" karena sang presiden menyatakan "ketika penjarahan dimulai, tembakan mulai," Reuters dikutip Rabu.

Baca juga: Twitter hadirkan fitur mirip Instagram Stories

Baca juga: Video Trump beri penghormatan kepada Floyd dinon-aktifkan

Baca juga: Facebook diminta hapus unggahan Donald Trump

Baca juga: Akun Snapchat Trump dihapus dari bagian promosi

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar