4 faktor dukung pertumbuhan ekonomi 2021, kata Sri Mulyani

id Sri Mulyani Indrawati,Menkeu,4 faktor dukung pertumbuhan ekonomi 2021

4 faktor dukung pertumbuhan ekonomi 2021, kata Sri Mulyani

Pelaku ekonomi kreatif asal Pontianak Syafril Pink menunjukan jaket kulit tenun Dayak yang dijualnya seharga Rp699 Ribu di salah satu stan Pameran UMKM Karya Kreatif Indonesia (KKI) 2020 di Pendopo Gubernur di Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (31/8/2020). Pameran yang digelar Bank Indonesia Perwakilan Kalimantan Barat tersebut bertujuan untuk memperkenalkan karya kreatif UMKM lokal binaan Inkubator Bisnis Bank Indonesia (Inkubbi). ANTARA FOTO/Jessica Helena Wuysang/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memaparkan empat faktor pendukung dalam mencapai target pertumbuhan ekonomi 2021 yang ditargetkan sebesar 4,5 persen hingga 5,5 persen.

“Pertumbuhan ekonomi 4,5 persen sampai 5,5 persen cukup realistis dengan mempertimbangkan berbagai faktor dan baseline yang rendah pada 2020,” katanya dalam Rapat Paripurna DPR RI di Jakarta, Selasa.

Sri Mulyani mengatakan pertumbuhan ekonomi pada tahun depan akan ditentukan oleh empat faktor utama yaitu pertama adalah keberhasilan penanganan pandemi COVID-19 termasuk upaya riset vaksin.

Kedua adalah kondisi pemulihan kinerja perekonomian global yang dipengaruhi penanganan pandemi COVID-19, faktor geopolitik pasca pemilu AS, dinamika hubungan AS dan China, serta harga komoditas.

Faktor ketiga adalah adanya upaya reformasi struktural untuk meningkatkan kemudahan usaha dan menarik investasi.

Keempat adalah adanya dukungan kebijakan fiskal yang bercorak countercyclical termasuk melalui lanjutan program pemulihan ekonomi nasional (PEN).

“Pemerintah sepakat penanganan pandemi COVID-19 yang menyeluruh menjadi kunci pemulihan ekonomi nasional dan mengembalikan pertumbuhan ekonomi ke jalur alamiahnya,” ujarnya.

Oleh sebab itu, pemerintah mengalokasikan untuk keberlanjutan program pemulihan ekonomi nasional pada 2021 sebesar Rp356,5 triliun yang utamanya adalah untuk penyediaan dan distribusi vaksin.

Tak hanya itu, alokasi anggaran tersebut juga difokuskan untuk bantuan sosial (bansos) dalam mendukung serta mempertahankan daya beli masyarakat menengah dan bawah yang masih terdampak.

Kemudian juga untuk dukungan bagi dunia usaha terdampak, UMKM, dan korporasi agar digunakan dalam membangkitkan kembali aktivitas usahanya.

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar