Negara-negara Muslim minta PBB menyelidiki konflik Israel dan Palestina

id Jenewa,negara Islam ,Israel,Palestina,PBB,Negara-negara Muslim minta PBB menyelidiki konflik Israel dan Palestina

Negara-negara Muslim minta PBB menyelidiki konflik Israel dan Palestina

Seorang anggota keluarga berduka pada pemakaman Yehuda Guetta, 19, remaja Israel yang tewas akibat cedera yang didapat saat terjadi penembakan di wilayah pendudukan Israel, Tepi Barat diduga oleh pria Palestina bersenjata, di Yerusalem, Kamis (6/5/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Ronen Zvulun/FOC/djo

Jenewa (ANTARA) - Negara-negara Muslim meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk menyelidiki kemungkinan kejahatan yang dilakukan selama konflik 11 hari antara Israel dan kelompok militer Palestina Hamas serta untuk menetapkan tanggung jawab komando.

Dewan Hak Asasi Manusia PBB akan mengadakan sesi khusus tentang konflik terbaru pada Kamis, atas permintaan Pakistan, sebagai koordinator Organisasi Kerja Sama Islam (OKI), dan negara Palestina.

Negara-negara tersebut mengajukan rancangan resolusi pada Selasa malam yang akan membentuk komisi penyelidikan internasional independen untuk menyelidiki semua pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Palestina yang diduduki, termasuk Yerusalem Timur, dan di Israel, sejak 13 April.

Rancangan resolusi itu juga akan memeriksa semua akar penyebab yang mendasari pelanggaran HAM, ketegangan dan ketidakstabilan, "termasuk diskriminasi dan penindasan sistematis berdasarkan identitas nasional, etnis, ras atau agama".

Tim independen akan mengumpulkan dan menganalisis bukti kejahatan yang dilakukan, termasuk materi forensik, "untuk memaksimalkan kemungkinan diterimanya dalam proses hukum".

Tim independen juga akan mengidentifikasi mereka yang bertanggung jawab untuk mencoba dan mengakhiri impunitas serta memastikan akuntabilitas hukum.

Meirav Eilon Shahar, duta besar Israel untuk PBB di Jenewa, mengatakan di Twitter minggu lalu bahwa mengadakan sesi "menargetkan Israel adalah bukti agenda anti-Israel yang jelas dari badan ini".

Sejak dibentuk pada tahun 2006, dewan hak asasi PBB, sebuah forum yang beranggotakan 47 orang, telah mengadakan delapan sesi khusus sebelumnya yang mengutuk Israel dan melakukan beberapa penyelidikan atas dugaan kejahatan perang.

Amerika Serikat bergabung kembali dengan forum di bawah Presiden Biden setelah pemerintahan Trump berhenti menuduhnya sebagai bias anti-Israel. Delegasi AS saat ini memiliki status pengamat tetapi tidak memiliki suara.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengunjungi Timur Tengah pada Selasa dan berjanji bahwa Washington akan memberikan bantuan baru untuk membangun kembali Gaza sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan gencatan senjata antara Hamas dan Israel.

Penerjemah: Azis Kurmala

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar