Mengulas teknologi 'gimbal stabilization' di Vivo X50 Series

id Vivo X50 Series,gimbal stabilization,Mengulas teknologi 'gimbal stabilization' di Vivo X50 Series

Mengulas teknologi 'gimbal stabilization' di Vivo X50 Series

Kamera utama Vivo X50. (ANTARA/Vivo)

Jakarta (ANTARA) - Vivo segera meluncurkan ponsel flagship pertamanya untuk pasar Indonesia, X50 Series, yang membawa sejumlah fitur andalan dari segi fotografi, termasuk gimbal stabilization.

Product Manager Vivo Indonesia, Hadie Mandala, mengatakan bahwa teknologi tersebut awalnya diperkenalkan untuk ponsel purwarupa APEX 2020 pada awal tahun ini.

Menurut Hadie, teknologi tersebut disematkan dalam X50 Series terinspirasi dari keinginan konsumen berdasarkan hasil riset Vivo yang menunjukkan bahwa 70 persen dari kualitas hasi foto yang buruk dihasilkan dari smartphone yang tidak memiliki kestabilan yang baik.

Baca juga: Ini lima ponsel dengan baterai jumbo untuk temani 'ngabuburit'

"X50 Series merupakan perangkat pertama dari Vivo Indonesia yang dibekali teknologi gimbal stabilization. Sebelumnya gimbal disematkan pada APEX 2020, kami memperbaikinya, kami membuat inovasi desain dan menaruhnya ke dalam smartphone," ujar Hadie dalam konferensi virtual, Kamis.

Secara teknis Hadie menjelaskan, teknologi gimbal stabilization yang ada pada X50 Series merupakan peningkatan dari APEX 2020, yakni lensa yang 40 persen lebih kecil dan ketebalan yang berkurang 1mm.

Sistem dalam teknologi gimbal stabilization dapat bergerak ke segala arah berkat teknologi double conversion untuk mencapai kestabilannya. Hadie juga mengklaim bahwa teknologi gimbal stabilization tersebut 3,2 kali lebih baik dari teknologi Optical Image Stabilization (OIS).

Selain gimbal stabilization, fitur kedua yang disematkan pada Vivo X50 Series adalah extreme night vision untuk menghasilkan kualitas foto dengan noise yang rendah saat malam hari.

Baca juga: Spesifikasi Vivo Y50 yang baru meluncur

"Dibantu dengan sensor IMX 598 yang kami miliki dan aperture yang besar menghasilkan kualitas foto malam yang luar biasa," kata Hadie.

Dukungan teknologi gimbal stabilization, lanjut Hadie, juga dapat menaikkan tingkat pencahayaan mencapai 39 persen dan ISO lowlight dapat meningkat menjadi 220 persen.

Vivo juga membawa teknologi 60x hyper zoom pada X50 Series, yang dibenamkan dalam kamera utama gimbal camera system. Perangkat tersebut juga dibekali dengan tiga lensa kamera lainnya, yaitu potrait camera, super wide angle dan super macro camera, serta periscope camera yang mendukung 5x optical zoom.

Untuk desain, Vivo X50 Series mengusung X Class Design untuk desain tampilan lengkung 55 derajat, layar Super AMOLED dengan ultra-O-screen punch hole.

Vivo rencananya akan secara resmi meluncurkan X50 Series di Indonesia pada 16 Juli mendatang.

Baca juga: Ini bocoran Vivo V19 yang akan meluncur pekan depan

Baca juga: Vivo perkenalkan generasi ketiga APEX 2020

Baca juga: Oppo, Vivo, Huawei dan Xiaomi tantang dominasi Google Play Store

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar