Perbedaan keputihan dengan 'pilek' pada organ intim akibat GO

id penyakit kelamin,pilek pada organ intim,Perbedaan keputihan dengan 'pilek' pada organ intim akibat GO

Perbedaan keputihan dengan 'pilek' pada organ intim akibat GO

Ilustrasi (ANTARA/Lia Wanadriani Santosa)

Jakarta (ANTARA) - Mereka yang terkena Infeksi Menular Seksual (IMS) Gonore (GO) biasanya alat kelamin luarnya mengalami "pilek" atau mengeluarkan cairan nanah dan ini berbeda dari cairan keputihan pada wanita.

"Tekstur keputihan akibat jamur dan GO berbeda. Pada GO (cairan) lebih kental seperti ingus dari hidung, keputihan akibat jamur di vagina biasanya berbau, warna tetap putih kadang-kadang kekuningan," kata dokter spesialis kulit dan kelamin, Anthony Handoko dalam virtual media briefing "Gonore (GO): Mungkinkah 'pilek' pada alat kelamin sembuh?", Rabu.

"Keluar nanah, seperti ingus makanya disebut pilek. warnanya putih kehijauan. Akibat nanah, saluran (kemih) tersebut menjadi mampet, saat berkemih ada dorongan air seni, (sehingga) saat kencing rasanya sakit. Ujung penisnya atau lubang kemih akan lebih merah dan bengkak," sambung dia.

Baca juga: Ternyata organ intim juga bisa kena pilek, ini penyebabnya

Selain itu, pada sebagian kasus keputihan menimbulkan gatal dan merah di bibir luar vagina. Cairan yang keluar bukan nanah walau warnanya putih kekuningan.

"GO merahnya di mulut rahim dan harus dilihat menggunakan alat. GO pada wanita tidak menyebabkan keputihan yang biasanya muncul karena jamur," tutur Anthony.

GO disebabkan infeksi bakteri infeksi Neisseria Gonorrhoeae dan dapat menular dari orang ke orang ketika melakukan kontak seksual dengan orang yang terinfeksi atau melakukan kontak dengan cairan tubuh mereka, baik secara vaginal maupun anal.

"Kontak itu tidak selalu harus penetrasi, saat Anda melakukan kontak seksual misalnya menempel (antar organ intim) tidak ada penetrasi penis ke vagina, saat penis keluarkan nanah, bisa (menularkan bakteri ke pasangan)," kata Anthony.

Baca juga: Kebiasaan yang berdampak buruk bagi organ intim

Berbeda dari pria, pada wanita, infeksi awal GO biasanya tidak bergejala sehingga kadang tak terdeteksi dini sehingga terlambat mendapatkan pengobatan. Pada pria, tanda atau gejala yang bisa dikenali yakni keluarnya nanah dari penis dan muncul rasa sakit saat berkemih.

Pada wanita, penyakit ini baru terdeteksi jika sudah lanjut dan ini dapat menyebabkan penularan infeksi GO ke bayi saat proses melahirkan dan infertilitas (kemandulan).

Pada kasus yang jarang terjadi, GO yang tidak diobati juga dapat menyebar ke darah atau sendi dan bisa mengancam jiwa. GO yang tidak diobati, pada beberapa kasus bahkan meningkatkan peluang untuk mendapatkan atau menularkan HIV AIDS.

Pencegahan utama yang bisa dilakukan masyarakat ialah melakukan hubungan intim yang aman, yaitu menggunakan kondom, tidak bergonta-ganti pasangan.

Baca juga: Berikut fakta terkait herpes

Baca juga: Bolehkah penderita kutil kelamin berhubungan badan?

Baca juga: Hati-hati, kutil kelamin muncul tanpa gejala

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar