Bea cukai digugat bos pabrik rokok di PTUN Semarang

id Bea cukai digugat ,Bos gudang rokok,PTUN Semarang,Kudus,Bea cukai digugat bos pabrik rokok di PTUN Semarang,cabut izin penjualan rokok,rokok ilegal

Bea cukai digugat bos pabrik rokok di PTUN Semarang

Ilustrasi - Ratusan pekerja melakukan aktivitas produksi rokok sigaret kretek linting tangan di salah satu industri rokok di Tulungagung, Jawa Timur, Rabu (31/5). Minimnya tenaga terampil terlatih serta menurunnya minat warga sekitar bekerja di sektor industri rokok membuat sejumlah industri rokok sigaret linting tangan (SKT) kesulitan tenaga kerja dan hanya mengandalkan rombongan buruh linting di pabrik rokok besar seperti dari PT Gudang garam, Tbk. Antara Jatim/Destyan Sujarwoko/zk/17

Semarang (ANTARA) - Pemilik pabrik rokok Lentera Terang Jaya, Deny Ulkhaq, menggugat Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea Cukai Tipe Madya Kudus ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Semarang karena mencabut izin penjualan rokok perusahaan tersebut tanpa alasan jelas hingga mengakibatkan kerugian hingga miliaran rupiah.

Kuasa hukum pabrik rokok Lentera Terang Jaya, Yosep Parera, di Semarang, Selasa, mengatakan, akibat pencabutan izin tentang Penetapan Tarif Cukai Hasil Tembakau untuk merek baru atas nama PR Lentera Terang Jaya tersebut sekitar empat kontainer rokok yang siap dikirim ke Filipina tidak bisa dikirim.

Perkara itu, kata dia, bermula ketika Lentera Terang Jaya memperoleh izin melalui surat bernomor KEP-191/WBC.10/KPP.MC.02/2019 tentang Penetapan Tarif Cukai Hasil Tembakau untuk merek baru untuk pabrik yang belokasi di Jepara itu.

Berbekal izin yang diterbitkan pada 8 April 2019 itu, Lentera Terang Jaya mulai memroduksi rokok dengan merek NEW L.S Menthol (ND) yang akan diekspor ke Filipina. Namun, Bea Cukai tiba-tiba mencabut izin tersebut pada Juli 2019 tanpa alasan yang jelas.

Baca juga: Ratusan ribu batang rokok ilegal diamankan di Simeulue

Akibat pencabutan izin tersebut, pabrik rokok Lentera Terang Jaya mengalami kerugian materiil dan imateriil hingga Rp12,8 miliar.

"Kerugian atas batalnya pengiriman 1.200 karton rokok serta hilangnya kepercayaan bisnis," kata Ketua Peradi Semarang ini.

Menurut dia, terdapat pelanggaran terhadap azas umum penyelenggaraan pemerintahan yang baik oleh kantor Bea Cukai Kudus.

Ia menegaskan, tindakan Bea Cukai tersebut dikhawatirkan akan menurunkan kepercayaan investor yang akan masuk ke Jawa Tengah.
 

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar