Legislator usul tiap desa di Kalteng memiliki satu mobil ambulans

id kalimantan tengah,kalteng,dprd kalteng,anggota komisi 3 dprd kalteng,mobil ambulans,Evi Kahayanti

Legislator usul tiap desa di Kalteng memiliki satu mobil ambulans

Anggota Komisi III DPRD Kalteng Evi Kahayanti. (ANTARA/HO-Sekretariat DPRD Kalteng)

Palangka Raya (ANTARA) - Legislator Kalimantan Tengah Evi Kahayanti mengusulkan kepada pemerintah provinsi bersama kabupaten/kota se-Kalteng, menyediakan satu unit mobil ambulans di tiap desa, khususnya daerah pelosok agar pelayanan kesehatan kepada masyarakat bisa lebih optimal.

Sampai sekarang ini masih banyak desa di provinsi ini yang fasilitas kesehatannya sangat minim bahkan tidak memiliki pusat kesehatan masyarakat (Puskesmas), kata Evy di Palangka Raya, baru-baru ini.

"Keberadaan ambulans itu sangat membantu masyarakat, terutama ibu yang akan melahirkan dapat di segera tertangani. Sekalipun di desa tersebut belum lengkap fasilitas kesehatannya," tambah dia.

Menurut anggota Komisi III DPRD Kalteng yang salah satu tugasnya terkait sektor kesehatan itu, apabila ada warga sakit mendadak atau ingin melahirkan, di desa jauh dari puskesmas atau sejenisnya, maka fasilitas ambulans sangat diperlukan.

Dia mengatakan ada mendapat informasi bahwa angka kematian ibu dan bayi di pedesaan Kalteng masih relatif tinggi. Untuk mengatasi agar hal itu tidak terus menerus terjadi, perlu ada upaya dan langkah serius dari pemprov bersama kabupaten/kota mengatasinya.

"Kami setiap melakukan kunjungan ke lapangan, fasilitas kesehatan merupakan salah satu aspirasi yang sering disampaikan masyarakat. Termasuk ya pengadaan mobil ambulans itu," kata Evi.

Baca juga: Program sekolah dokter perlu dihidupkan kembali, kata DPRD Kalteng

Wakil rakyat Kalteng dari daerah pemilihan I meliputi Kota Palangka Raya, Kabupaten Katingan dan Gunung mas itu mengakui tidak mudah menyediakan ambulans di tiap desa, karena diperlukan anggaran yang besar untuk merealisasikannya.

Dia mengatakan pemprov bersama kabupaten/kota se-Kalteng bisa menjalin kerjasama dengan berbagai pihak, termasuk perusahaan besar swasta yang ada di provinsi ini dalam menyediakan ambulans tersebut.

"Meminta kepada pemerintah pusat, khususnya Kementerian Kesehatan juga bisa dilakukan. Kalau ada upaya serius dari pemerintah daerah, saya yakin pasti bisa tiap desa di provinsi ini ada mobil ambulans," demikian Evi.

Baca juga: UPR mampu jadi 10 besar perguruan tinggi terbaik di Indonesia

Baca juga: Tak serius urus pendidikan bisa buat Dayak terjajah, kata DPRD Kalteng

Pewarta :
Uploader : Admin 3
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar