Ribuan warga di Bartim terima bantuan sosial tunai dari Kemensos RI

id Kalimantan Tengah,Kalteng,Kabupaten Barito Timur,Barito Timur,Bupati Barito Timur,Ampera AY Mebas,Penerima bantuan tunai di Barito Timur

Ribuan warga di Bartim terima bantuan sosial tunai dari Kemensos RI

Bupati Bartim Ampera AY Mebas menyerahkan secara simbolis Bantuan Sosial Tunai (BST) Kemensos RI kepada perwakilan KPM yang disalurlan melalui perbankan saat acara peluncuran BST di Tamiang Layang, Selasa (12/5). ANTARA/Habibullah

Tamiang Layang (ANTARA) - Bupati Barito Timur, Kalimantan Tengah, Ampera AY Mebas membenarkan bahwa pihaknya sedang menyalurkan bantuan sosial tunai dari Kementerian Sosial Republik Indonesia kepada 3.321  warga setempat, yang terdafta dalam Keluarga Penerima Manfaat terdampak COVID-19.

"Khusus untuk Bantuan Langsung Tunai, pemerintah melalui Kementerian Sosial telah mengalokasikan bantuan tunai kepada warga miskin, rentan miskin dan keluarga tidak mampu Iainnya senilai Rp600 ribu per bulan selama bulan April, Mei dan Juni 2020,” kata Ampera saat melaksanakan peluncuran BST di Tamiang Layang, Selasa.

Dalam menanggulangi masalah dampak sosial COVID-19, pemerintah pusat telah mengeluarkan kebijakan penanggulangan dalam bentuk pemberian bantuan sosial bagi warga miskin, rentan miskin dan keluarga tidak mampu lainnya yang terdampak COVID-19 melalui Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT), Bantuan Sosial Tunai (BST), serta pemberian Paket Sembako.

Dia mengatakan bantuan sosial dari Kemensos disalurkan melalui Himpunan Bank Negara (Himbara) dan PT Pos Indonesia secara Iangsung kepada KPM. Dengan diberikan bantuan tunai tersebut diharapkan bisa meringankan beban keluarga yang terdampak COVID-19 termasuk keluarga yang ada di Kabupaten Bartim.

"Saya juga mengharapkan bantuan yang diterima KPM bisa dimanfaatkan sebaik-baiknya dan bisa dipergunakan untuk memenuhi kebutuhan pokok," demikian Ampera.

Baca juga: Perjelas anggaran penghasilan ASN, Pansus DPRD kunjungi BPKAD Bartim

Menurut Bupati Bartim itu, salah satu dampak negatif yang diterima masyarakat akibat COVID-19 ini di bidang sosial adalah menurunnya pendapatan masyarakat karena terbatasnya akses usaha sehingga berpengaruh pada kehidupan masyarakat miskin, rentan miskin dan keluarga tidak mampu lainnya baik yang ada di perkotaan maupun di perdesaan.

Dia mengatakan pabila masalah dampak sosial ini tidak segera ditangani akan mengakibatkan semakin tingginya angka kemiskinan di Indonesia, tidak terkecuali di Kabupaten Bartim.

"Jadi, berbagai kebijakan yang telah dibuat dan dilaksanakan pemerintah pusat dalam memberikan bantuan kepada masyarakat yang terdampak COVID-19 sudah tepat," demikian Ampera.

Baca juga: Pemkab Bartim berharap kasus COVID-19 tidak terus bertambah

Baca juga: Polres Bartim buka pengaduan bansos

Pewarta :
Uploader : Admin 3
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar