PBSI akan lebih selektif pilih turnamen menyusul rilis jadwal baru BWF

id PBSI,jadwal baru BWF,Susi Susanti ,PBSI akan lebih selektif pilih turnamen menyusul rilis jadwal baru BWF

PBSI akan lebih selektif pilih turnamen menyusul rilis jadwal baru BWF

Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi Pengurus Besar Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia (PB PBSI), Susi Susanti. ANTARA/HO Tim Humas PBSI/am.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PB PBSI Susi Susanti mengatakan, pihaknya akan lebih selektif memilih turnamen yang bakal diikuti para atlet menyusul rilisan jadwal baru turnamen kalender Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) 2020.

"Kita pasti lebih selektif, ya. PBSI saat ini sedang menyiapkan atletnya, tapi sekarang kita harus proaktif dan selektif. Apakah aman untuk atlet kita?" ujar Susi Susanti saat dihubungi ANTARA, Kamis.

Meski BWF sudah merilis jadwal baru, Susi sebetulnya meragukan rencana tersebut dapat terlaksana dengan mulus di saat pandemi COVID-19 di berbagai negara masih belum dapat dikendalikan.

Kesiapan tuan rumah penyelenggara, menurutnya, juga perlu dipastikan bahwa mereka dapat memberikan jaminan keselamatan bagi para pebulu tangkis di seluruh dunia.

Bukan tak mungkin, Indonesia yang memiliki jumlah kasus positif COVID-19 yang cukup tinggi justru mendapatkan penolakan dari tuan rumah untuk mengikuti salah satu turnamen tersebut.

"Negara setempat mau terima atlet Indonesia tidak? karena saat ini 62 negara tidak mau terima (warga) Indonesia. Jadi banyak pertimbangannya," kata peraih medali emas Olimpiade 1992 Barcelona itu.

Susi menuturkan, saat ini pihak PBSI masih terus proaktif berkomunikasi dengan BWF untuk memastikan jadwal turnamen demi menentukan langkah yang perlu dilakukan selanjutnya.

Kendati begitu, Susi menyatakan bahwa PBSI saat ini tetap terus mempersiapkan para atletnya menuju turnamen-turnamen di akhir tahun nanti. Bahkan, pebulu tangkis Indonesia saat ini juga mulai meningkatkan intensitas latihan mereka

BWF sebelumnya telah merilis jadwal baru turnamen bulu tangkis internasional. Hyderbad Open 2020 yang digelar pada 11-16 Agustus di India akan menjadi turnamen perdana setelah seluruh agenda mengalami penundaan sebagai dampak pandemi COVID-19 di berbagai negara.

Sementara BWF World Tour 2020 akan dibuka dengan turnamen level Super 300, Taipei Open, pada 1-6 September.

BWF pun dalam pernyataannya tak menyangkal bahwa menggelar kembali turnamen bulu tangkis di tengah pandemi merupakan pekerjaan yang sulit. Oleh karena itu, BWF terus melakukan konsultasi dengan tuan rumah penyelenggara demi memastikan bahwa situasi benar-benar aman untuk menggelar kompetisi.

"Pada titik ini, sulit bagi kami untuk memprediksi kapan pembatasan wilayah akan dicabut oleh masing-masing negara atau wilayah. Tetapi kami pastikan tidak akan melanjutkan kompetisi hingga mendapatkan kejelasan bahwa situasi benar-benar aman," ujar Sekretaris Jenderal BWF Thomas Lund.

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar