Pemilik usaha di Kotim diingatkan utamakan keselamatan orang banyak

id Pemilik usaha di Kotim diingatkan utamakan keselamatan orang banyak, Pemkab Kotim, Multazam, Sampit, Kotim, Kotawaringin Timur, normal baru

Pemilik usaha di Kotim diingatkan utamakan keselamatan orang banyak

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kotawaringin Timur, Multazam. ANTARA/Norjani

Sampit (ANTARA) - Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Kotawaringin Timur Kalimantan Tengah mengingatkan pemilik usaha mengutamakan keselamatan orang banyak dalam menjalankan usahanya di tengah pandemi COVID-19.

"Kita semua harus bijaksana, yaitu selalu menggunakan akal budinya berupa pengalaman dan pengetahuannya, arif serta tajam pikiran. Pemilik usaha seyogyanya bijaksana dalam membuka usahanya. Tetap kedepankan keselamatan orang banyak," kata juru bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kotawaringin Timur, Multazam di Sampit, Minggu.

Hal ini disampaikan menyikapi mulai banyaknya masyarakat yang kembali membuka tempat usaha mereka, termasuk dalam hal kuliner dan pariwisata. Beroperasinya jenis-jenis usaha itu ditanggapi beragam oleh masyarakat, ada yang antusias, namun ada pula yang cemas.

Masyarakat kini ramai memadati pusat perbelanjaan dan tempat wisata, setelah cukup lama berdiam diri di rumah. Namun ada pula warga yang justru khawatir karena melihat adanya kerumunan warga sehingga dinilai sangat berisiko terjadi penularan COVID-19.

Pemilik usaha diharapkan menyadari bahwa pandemi COVID-19 belum berakhir, bahkan pasien positif COVID-19 terus bertambah. Artinya, penularan virus mematikan itu masih sangat rawan terjadi di kabupaten ini.

Jangan sampai kegiatan usaha mengabaikan protokol kesehatan dan memicu terjadinya penularan COVID-19. Keselamatan masyarakat jadi taruhan di tempat-tempat yang terdapat kerumunan warga.

Protokol kesehatan mencegah penularan COVID-19 wajib dilaksanakan, terlebih bagi tempat yang didatangi banyak pengunjung. Pemeriksaan wajib dilakukan secara ketat untuk memastikan tidak ada yang terjangkit COVID-19.

Baca juga: Giliran 905 petugas pemutakhiran data pemilih jalani tes cepat COVID-19

Pemerintah daerah sendiri belum membuka objek wisata karena masih mempersiapkan peraturan bupati terkait pengaturan teknis persiapan normal baru. Multazam menegaskan, kelonggaran dibuka bertahap sesuai perkembangan kondisi dan tetap memperhatikan secara ketat protokol kesehatan.

"Mari sama-sama saling mengingatkan. Daerah kita ini belum aman dari penularan COVID-19, makanya protokol kesehatan wajib dijalankan agar tidak terjadi penularan. Kami mohon kesadaran semua pihak," ucap Multazam.

Sementara itu, perkembangan kasus COVID-19 di Kotawaringin Timur hingga Minggu (12/7), terdapat penambahan tiga pasien baru positif COVID-19. Mereka disebut dengan pasien nomor 46, 47 dan 48. Ketiganya laki-laki berasal dari Kecamatan Mentawa Baru Ketapang dengan usia antara 57 sampai 62 tahun. Ketiga pasien ada riwayat memiliki perjalanan ke luar daerah dan bergerak di daerah zona merah.

Total kasus positif COVID-19 di Kotawaringin Timur sebanyak 48 orang, terdiri dari 33 orang sudah sembuh, 11 orang masih dirawat dan empat orang meninggal dunia. Selain itu terdapat 26 warga berstatus orang dalam pemantauan (ODP).

Baca juga: PMI Kotim mulai layani tes antibodi deteksi COVID-19

Baca juga: Dua tersangka bandar di Sampit ditangkap saat bertransaksi satu ons sabu-sabu

Pewarta :
Uploader : Admin 2
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar