OJK dan DPRD Kalteng bersinergi edukasi masyarakat terkait keuangan

id Kalimantan Tengah,Kalteng,DPRD Kalteng,Ketua DPRD Kalteng,Wiyatno,Kepala OJK Kalteng,Otto Fitriandy

OJK dan DPRD Kalteng bersinergi edukasi masyarakat terkait keuangan

Kepala OJK Kalteng Otto Fitriandy (kedua kiri) bersama Ketua DPRD Kalteng Wiyatno foto bersama usai melaksanakan pertemuan di ruang kerja DPRD Kalteng, Selasa (28/1/2020). ANTARA/HO-Sekretariat DPRD Kalteng

Palangka Raya (ANTARA) - Kepala Otoritas Jasa Keuangan Kalimantan Tengah Otto Fitriandy membenarkan pihaknya bertemu dengan Ketua DPRD Kalteng Wiyatno, membicarakan pengawasan sektor jasa keuangan di provinsi setempat.

Pertemuan tersebut juga mengharapkan dukungan sekaligus dapat bersinergi dalam melakukan edukasi serta literasi keuangan kepada masyarakat, kata Otto saat dihubungi melalui pesan singkat di Palangka Raya, Selasa.

"Salah satu tugas dan tanggungjawab OJK kan memberikan edukasi dan literasi kepada masyarakat. Jadi, peran DPRD pun sangat penting untuk mendukung kami mengoptimalkan tugas dan tanggungjawab itu," kata dia.

Selain bertemu Ketua DPRD Kalteng, OJK Kalteng juga berencana berkomunikasi dan melakukan pertemuan dengan forum komunikasi pimpinan daerah lain yang ada di provinsi ini.

Dia mengatakan sekarang ini banyak investasi keuangan yang menawarkan berbagai keuntungan kepada masyarakat. Untuk itu, diperlukan pemahaman dan referensi yang banyak dari masyarakat dalam memilih mengikuti investasi aman dan terpercaya.

"Untuk itulah, kami selalu berupaya optimal memberikan edukasi dan literasi keuangan, sebagai upaya mengantisipasi masyarakat terjebak investasi bodong,"  kata Otto.

Sementara itu, Ketua DPRD Kalteng Wiyatno menegaskan bahwa dirinya, selalu siap mendukung pihak manapun, termasuk OJK, yang ingin membantu perekonomian dan mensejahterakan masyarakat di provinsi ini.

Dia mengakui sekarang ini banyak investasi-investasi sektor keuangan yang ditawarkan kepada masyarakat Kalteng, sehingga keberadaan OJK sangat penting dalam memberikan pemahaman mana saja memenuhi syarata dan tidak memenuhi syarat.

"Kita kan sering mendengar ada investasi bodong. Ya, jangan sampai masyarakat Kalteng terjebak investasi bodong itu," kata Wiyatno.

Baca juga: OJK masih menyidik dugaan penyimpangan Rp12 miliar di Bank Kalteng

Wakil rakyat Kalteng dari daerah pemilihan V meliputi Kabupaten Kapuas dan Pulang Pisau itu menyambut baik rencana OJK, yang akan terus mengoptimalkan program edukasi dan literasi terkait keuangan.

"OJK Kalteng membuat program yang menghindarkan masyarakat terjebak investasi bodong, tentunya semakin kami dukung," kata Wiyatno.

Ketua DPRD Kalteng itu juga mengharapkan pihak OJK lebih optimal memantau sekaligus mengawasi proses perekrutan maupun pemberikan promosi kepada para staff, direksi hingga komisaris di semua perbankan.

Dia mengatakan pemantauan dan pengawasan itu sangat diperlukan sebagai upaya memberikan keamanan dan kenyamanan kepada seluruh lapisan masyarakat yang menyimpan uangnya di perbankan.

"Jangan sampai karena proses perekrutan kurang profesional, membuat masyarakat khawatir menyimpan uangnya di bank. Ini harus diperhatikan secara serius juga oleh OJK," demikian Wiyatno.

Baca juga: OJK ingatkan Pemprov Kalteng keberadaan entitas jasa keuangan dan investasi ilegal

Baca juga: Temuan Rp12 miliar terhadap Bank Kalteng harus dituntaskan, kata Gubernur

Pewarta :
Uploader : Admin 3
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar