Geely Auto layani penjualan mobil melalui online akibat corona

id Geely Auto ,virus corona,Geely Auto layani penjualan mobil melalui online akibat corona,online,penjualan mobil melalui online

Geely Auto layani penjualan mobil melalui online akibat corona

Geely meluncurkan KC Concept di Shanghai Auto Show 2013. (FOTO PRNewswire/adt/2013.)

Jakarta (ANTARA) - Manufaktur otomotif China, Geely Auto, merilis layanan penjualan dalam jaringan (daring/online) untuk menarik pembeli yang enggan keluar rumah karena takut terpapar virus corona (Covid-19).

Virus corona membuat produsen otomotif mencari akal untuk menjaga penjualan mereka tetap berjalan, salah satunya melalui layanan online atau aplikasi penjualan.

Dilansir Reuters pada Sabtu, merek-merek global seperti Tesla, BMW dan Mercedes-Benz juga mulai mempromosikan produk secara online dalam beberapa pekan terakhir, terutama saat wabah virus corona menyebar.

"Konsumen dapat memesan dan menyesuaikan mobil yang mereka mau melalui laman Geely," kata perusahaan dalam sebuah pernyataan.

Situs perusahaan juga menawarkan layanan test drive di lingkungan rumah kepada konsumen potensial. Perusahaan akan berkoordinasi dengan diler terdekat untuk menangani permintaan itu.

Penjualan mobil penumpang di China sebagai pasar otomotif terbesar di dunia, anjlok 92 persen dalam 16 hari pertama Februari dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, mengacu data industri.

Pejabat senior Geely, Victor Yang, mengatakan kepada Reuters bahwa penjualan online membantu perusahaan menjangkau konsumen individu. Harapannya, pelayanan yang baik dari perusahaan dapat menciptakan pengalaman yang mengesankan untuk pelanggan.

Geely merupakan produsen mobil besar di China setelah mereka berinvestasi di Volvo dan Daimler. Geely juga bermitra dengan platform penjualan online Tmall, JD.com dan Suning.com.

Kendati demikian, ini bukanlah hal yang baru karena Tesla yang mendirikan pabrik di Shanghai sudah lebih dahulu menawarkan mobil secara online.

Pewarta :
Uploader : Ronny
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar