Pelanggan Spotify meroket selama wabah COVID-19

id Spotify ,Pelanggan Spotify,Pelanggan Spotify meroket selama wabah COVID-19

Pelanggan Spotify meroket selama wabah COVID-19

Ilustrasi logo aplikasi layanan streaming musik Spotify. (ANTARA/Arindra Meodia)

Jakarta (ANTARA) - Pelanggan berbayar platform streaming musik Spotify naik tajam setelah banyak negara yang menutup wilayah akibat pandemi virus corona (COVID-19).

"Meski pun dunia sedang terguncang, kami mendapatkan metrik yang cukup banyak," kata CEO Spotify Daniel Ek, dikutip dari Reuters, Kamis.

Spotify dilaporkan menggaet 130 juta pengguna di kuartal pertama tahun ini. Jumlah pengguna mereka turun di negara-negara yang terdampak seperti Italia dan Spanyol pada Februari lalu, namun, membaik dalam beberapa pekan belakangan ini.

Baca juga: Lagu 'santai' makin populer di tengah isolasi diri

Ek menilai jumlah pengguna mereka naik berkat kerja sama dengan lebih dari 300 mitra serta ekspansi ke podcast.

Dari segi pengguna aktif bulanan, Spotify mengalami kenaikan 31 persen di kuartal pertama 2020.

Untuk kuartal kedua, Spotify menargetkan pelanggan premium mereka berada di angka 133 juta hingga 138 juta.

Spotify menurunkan target pendapatan untuk tahun ini menjadi sekitar 7,65 miliar euro hingga 8,05 miliar euro, dari sebelumnya 8,08 miliar hingga 8,48 miliar euro, akibat perubahan nilai tukar mata uang asing dan penjualan iklan yang turun.

Baca juga: Ariana Grande perempuan pertama yang capai 3,5 miliar streaming di Spotify

Baca juga: Spotify hadirkan daftar lagu untuk temani hewan peliharaan

Baca juga: Iklan politik pada Spotify dihentikan

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar