Cara warga Singapura jalani Pemilu di tengah wabah COVID-19

id warga Singapura jalani Pemilu di tengah wabah COVID-19,pemilu 2020,pilkada 2020,pemilu di tengah wabah corona,covid 19,pemilu di singapura

Cara warga Singapura jalani Pemilu di tengah wabah COVID-19

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong dari Partai Aksi Rakyat yang berkuasa berpidato di pusat nominasi menjelang pemilihan umum di Singapura, Selasa (30/6/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Edgar Su/hp/djo

Singapura (ANTARA) - Warga Singapura yang mengenakan masker dan sarung tangan mulai memberikan suara mereka pada Jumat di bawah awan wabah COVID-19 yang mendorong ekonomi negara-kota tersebut menuju resesi terdalam dan membuat kekhawatiran tentang pekerjaan sebagai fokus pemilihan.

Berkuasa sejak kemerdekaan Singapura pada 1965, Partai Aksi Rakyat (PAP) yang berkuasa diharapkan membawa Perdana Menteri Lee Hsien Loong ke kemenangan pemilu lainnya, dan kemungkinan kemenangan akhir.

Putra dari Lee Kuan Yew, pemimpin pendiri Singapura, Lee telah memegang jabatan perdana menteri sejak 2004, tetapi pada usia 68 tahun ia telah menunjukkan niatnya untuk menyingkir di tahun-tahun mendatang.

Dipandang sebagai ukuran persetujuan untuk menilai tanggapan pemerintah terhadap krisis virus corona dan generasi pemimpin berikutnya, hasil jajak pendapat akan diawasi dengan ketat karena bahkan perubahan kecil dalam popularitas Partai Aksi Rakyat dapat menyebabkan perubahan kebijakan besar.

Baca juga: Sejumlah poin penting ditekankan pada pilkada serentak di Kalteng

Di salah satu tempat pemungutan suara di sebuah sekolah pada Jumat, sekitar 30 orang lanjut usia antri sebelum pemungutan suara dimulai dan petugas pemilu terlihat mengarahkan kerumunan untuk mengenakan masker dan pelindung wajah.

Ketika kekhawatiran tentang imigrasi dan pekerjaan meningkat pada 2011, Partai Aksi Rakyat mencatat rekor terendah 60 persen suara dan memperketat aturan perekrutan pekerja internasional untuk menangani sensitivitas pemilih.

Ketika pusat perdagangan dan keuangan Asia itu keluar dari penguncian wilayah (lockdown) untuk menghadapi resesi ekonomi terdalamnya, kekhawatiran tentang lapangan kerja sekali lagi mengemuka.

"Saya pikir tidak apa-apa untuk memberikan suara selama pandemi karena kondisinya tidak begitu parah pada saat ini dan semua tindakan pencegahan yang diperlukan sudah dilakukan," kata Malini Nathan (42), seorang eksekutif komunikasi.

"Masalah yang saya khawatirkan adalah kesehatan, keamanan pekerjaan dan pensiun," ujar Nathan.

Penghitungan suara diharapkan segera dilakukan setelah penutupan pemungutan suara pada pukul 08.00 malam waktu setempat (1200 GMT) dengan hasil akhir pada jam-jam awal hari Sabtu.

Baca juga: Bamsoet nilai perlu kembangkan digitalisasi pemilu era normal baru

Masing-masing warga Singapura telah diberitahu tentang tempat pemungutan suara (TPS) yang direkomendasikan.

Disanitasi
Hanya ada 2,65 juta pemilih, dan penyelenggara pemilu mengandalkan pemberi suara yang cepat, teratur dan higienis untuk meminimalkan risiko infeksi virus corona baru.

Sejak pelonggaran lockdown bulan lalu, jumlah kasus baru harian COVID-19 di Singapura pekan lalu merangkak kembali ke angka dua digit, tidak termasuk pekerja migran yang tinggal di asrama di mana tingkat infeksi virus corona jauh lebih tinggi.

Mengenakan masker di tempat umum diwajibkan di Singapura. Selain itu, pemilih diharapkan untuk menghabiskan tidak lebih dari lima menit di tempat pemungutan suara, di mana mereka akan memindai sendiri kartu identitas, membersihkan tangan dan menggunakan sarung tangan sekali pakai sebelum menerima kertas suara.

Singapura bukan negara pertama di Asia yang mengadakan pemilihan umum selama pandemi - Korea Selatan mengadakan pemilihan parlemen pada April - tetapi surat suara wajib diberikan kepada pemilih dengan persyaratan yang ketat.

Baca juga: DPRD Palangka Raya soroti penerapan protokol kesehatan saat pilkada

Pasien COVID-19 dan mereka yang sedang dikarantina tidak dapat memilih, tetapi tim pemungutan suara akan membawa kotak suara ke kamar-kamar warga Singapura yang baru saja kembali dari luar negeri dan diisolasi di hotel-hotel.

Wabah virus corona baru juga menghambat kampanye karena para kandidat harus mematuhi aturan jarak sosial yang membatasi kelompok kerumunan hanya hingga lima orang, menghindari berjabatan tangan atau gerakan tinju sapaan. Unjuk rasa massal - yang sering dihadiri ribuan orang - juga dilarang.

Simgapura memiliki salah satu tingkat kematian COVID-19 terendah di dunia, dan negara itu pada awalnya mendapat pujian luas untuk upaya penahanan penularan COVID-19.

Namun, wabah massal berikutnya di asrama pekerja migran yang sempit menodai keberhasilan awal itu, dan mendorong pemerintah Singapura untuk menutup lebih lama sekolah dan bisnis.

Sumber: Reuters

Baca juga: KPU Kalteng ajak warga awasi setiap tahapan dan proses Pemilu

Baca juga: Google perketat iklan terkait pemilu di AS

Baca juga: Begini penjelasan Gubernur Kalteng terkait pelaksanaan pilkada 2020

Pewarta :
Uploader : Admin Kalteng
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar